Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Kembali ke Jalan, Uber Janjikan Kompensasi pada Pengemudi

Kamis 06 May 2021 11:47 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Friska Yolandha

Uber Technologies Inc mengisyaratkan akan membayar kompensasi lebih banyak kepada pengemudi agar mobil kembali ke jalan.

Uber Technologies Inc mengisyaratkan akan membayar kompensasi lebih banyak kepada pengemudi agar mobil kembali ke jalan.

Foto: Flickr
Uber menargetkan keuntungan pada paruh kedua tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Uber Technologies Inc mengisyaratkan akan membayar kompensasi lebih banyak kepada pengemudi agar mobil kembali ke jalan. Ini seiring dengan pulihnya ekonomi AS dari pandemi.

Uber juga mengungkapkan biaya 600 juta dolar AS untuk memberikan manfaat kepada pengemudi Inggris.

Baca Juga

Saham Uber turun 4,6 persen dalam perdagangan setelah jam kerja. Saham turun 3,4 persen selama sesi reguler setelah pemerintahan Biden memblokir aturan era Trump yang memengaruhi pekerja pertunjukan.

Biaya dan kecepatan pemulihan bisnis adalah yang terpenting bagi investor, dan eksekutif Uber pada Rabu (5/5) mengatakan tingkat pengambilan, bagian yang diambil Uber dalam biaya dari setiap perjalanan, akan turun dari kuartal sebelumnya ke kisaran 20 persen.  

Mengambil potongan yang lebih rendah akan memungkinkan pengemudi Uber untuk menghasilkan lebih banyak, tetapi membebani pendapatan mobilitas dan profitabilitas kuartal kedua Uber.

Analis Atlantic Equities James Cordwell mengatakan saham jatuh setelah beberapa jam karena tekanan pada tingkat penerimaan dan insentif pengemudi implisit.

Bisnis pengiriman makanan terus tumbuh di kuartal pertama, tetapi pemesanan mobil ride-hailing datar dari kuartal sebelumnya. Selain itu, bisnis mobilitas ride-hailing harus menyerap 600 juta dolar AS untuk menyelesaikan setelmen dengan lebih dari 70 ribu pengemudi Inggris dan memberi mereka lebih banyak manfaat.

"Intinya perusahaan telah dirugikan oleh putusan di Inggris yang menaikkan biaya dan mengingatkan investor bahwa langkah serupa di AS dapat memiliki dampak yang jauh lebih besar," kata Haris Anwar, analis senior di Investing.com.

Baca juga : Warga Mojokerto Jadi Imam Besar di UEA

Uber membukukan kerugian kuartal I 359 juta dolar AS yang disesuaikan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi, sebuah metrik yang tidak termasuk biaya satu kali. Ini termasuk kompensasi berbasis saham, mempersempit kerugian hampir 100 juta dolar AS dari kuartal sebelumnya. 

Uber telah berjanji untuk memperoleh keuntungan dari metrik itu pada akhir tahun, tiga bulan setelah saingannya yang lebih kecil, Lyft Inc, yang pada hari Selasa mengatakan akan melaporkan laba yang disesuaikan secara berkelanjutan mulai pada kuartal ketiga.

Direktur keuangan Uber, Nelson Chai, mengatakan pada hari Rabu (5/5) bahwa perusahaan akan memperoleh keuntungan pada paruh kedua tahun ini, membiarkan pintu terbuka untuk mencapai laba pada kuartal III.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA