Cerita Pengalaman Warga Bogor Puasa di Copenhagen

Red: Agung Sasongko

 Ahad 02 May 2021 18:32 WIB

Copenhagen, Denmark. Foto: AFP Copenhagen, Denmark.

Di Copenhagen, Umat Islam berpuasa hingga jam sembilan malam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Warga Leuwiliang, Bogor, Jawa Barat, Irfan Sauki membagikan cerita menjalani ibadah puasa bulan Ramadhan hingga pukul sembilan malam selama tinggal di Copenhagen, Denmark.

"Di Denmark itu kita buka puasa mendekati jam 9 malam, sekitar 18 jam puasanya, beda dengan di Indonesia yang hanya sekitar 13 jam," ungkapnya saat dihubungi ANTARA di Bogor, Ahad (2/5).

Pria kelahiran tahun 1994 itu mengakui tak mudah untuk menjalani bulan Ramadhan perdananya di negara tempat ia kini bekerja. Selain harus berbuka puasa sekitar pukul 21.00, umat muslim di Denmark juga harus memulai puasa sekitar pukul 03.00 waktu setempat.

Baca Juga

Kemudian, Irfan baru bisa melaksanakan ibadah tarawih hampir tengah malam setelah didahului Shalat Isya berlangsung pukul 23.00 waktu setempat."Untuk melaksanakan tarawih berjamaah itu di sini masjid jarang, kita shalat tarawihnya di kediaman masing-masing. Harus melawan ngantuk, karena sampai sekitar 11.30 malam, kemudian istirahat bangun lagi jam 02.00 untuk menyiapkan saur, karena imsaknya di sini jam 03.00 pagi," kata Irfan.

Pemenang program "Bogor Leaders Talk" yang digelar Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor secara virtual itu mengaku rindu melaksanakan ibadah puasa di kampung halamannya, karena ia tak merasakan euforia Ramadhan di Denmark.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Play Podcast X