Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Di Tengah Badai Covid, PM Modi Minta Warga Ikut Pemilu

Kamis 29 Apr 2021 14:39 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Teguh Firmansyah

Ambulans yang membawa pasien COVID-19 menunggu giliran mereka dirawat di luar rumah sakit pemerintah COVID-19 saat foto Perdana Menteri India Narendra Modi dan Menteri Dalam Negeri Amit Shah, di sebelah kanan, ditampilkan di meja bantuan yang disiapkan oleh pekerja Partai Bharatiya Janata di Ahmedabad, India, Selasa, 27 April 2021.

Ambulans yang membawa pasien COVID-19 menunggu giliran mereka dirawat di luar rumah sakit pemerintah COVID-19 saat foto Perdana Menteri India Narendra Modi dan Menteri Dalam Negeri Amit Shah, di sebelah kanan, ditampilkan di meja bantuan yang disiapkan oleh pekerja Partai Bharatiya Janata di Ahmedabad, India, Selasa, 27 April 2021.

Foto: AP Photo/Ajit Solanki
PM Modi meminta warga yang ikut pencoblosan tetap menaati protokol kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi menyerukan agar warganya keluar untuk memilih dalam pemilihan fase terakhir pada pemilu di negara bagian Benggala Barat. Namun Modi menegaskan, bahwa warga yang keluar untuk memilih harus menaati protokol kesehatan Covid-19.

Seperti dilansir laman CNN, Kamis (29/4) waktu setempat adalah hari terakhir pemungutan suara di Benggala Barat. Pemungutan suara dibuka sekitar pukul 07.00 waktu setempat dan diharapkan ditutup pada pukul 18.30.

Negara bagian Tamil Nadu dan Kerala bagian selatan, Bengal Barat, dan negara bagian Assam di timur dan wilayah persatuan Puducherry melakukan pemungutan suara yang dimulai pada 27 Maret. Pemungutan suara ini berlangsung di delapan fase dan berakhir pada 29 April. Semua suara akan dihitung pada 2 Mei dengan hasil diumumkan pada hari yang sama. Komisi Pemilihan India telah melarang prosesi kemenangan.

Pada Kamis, Komisi Pemilihan Umum juga mengeluarkan pedoman yang memerintahkan semua petugas pemungutan suara dan kandidat untuk memberikan laporan tes Covid-19 negatif atau memiliki kedua dosis vaksin Covid-19 sebelum 2 Mei.

Seperti diketahui, Modi dan Partai Bharatiya Janata (BJP) mendapat kecaman karena mengadakan beberapa demonstrasi menjelang pemilihan umum di Benggala Barat. Ribuan hadirin berkerumun melakukan kampanye dan gagal mematuhi pedoman jarak sosial.

Kritikus menuduh BJP menempatkan politik di atas kesehatan masyarakat. India kini menghadapi gelombang besar kasus Covid-19 di seluruh negeri dan kekurangan oksigen secara nasional.

Pada 22 April, Komisi Pemilihan India memperketat pembatasan untuk sisa fase pemilihan majelis negara bagian Bengal Barat dengan melarang kampanye, demonstrasi kendaraan dan pertemuan publik besar-besaran. Namun, partai politik termasuk BJP terus melakukan aksi turun ke jalan sepanjang pekan, bahkan ketika India terus mencatat lebih dari 300 ribu kasus per hari.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA