Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Peningkatan Kasus Covid-19 India Seret Harga Minyak

Kamis 22 Apr 2021 09:37 WIB

Red: Friska Yolandha

Harga minyak turun untuk hari kedua berturut-turut pada akhir perdagangan Rabu (21/4), menjadi bertengger di level terendah satu pekan. Penurunan harga ini tertekan kekhawatiran melonjaknya kasus Covid-19 di India.

Harga minyak turun untuk hari kedua berturut-turut pada akhir perdagangan Rabu (21/4), menjadi bertengger di level terendah satu pekan. Penurunan harga ini tertekan kekhawatiran melonjaknya kasus Covid-19 di India.

Foto: AP Photo/J David Ake
Persediaan minyak AS yang meningkat juga membuat harga minyak jatuh.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Harga minyak turun untuk hari kedua berturut-turut pada akhir perdagangan Rabu (21/4), menjadi bertengger di level terendah satu pekan. Penurunan harga ini tertekan kekhawatiran melonjaknya kasus Covid-19 di India. Kenaikan kasus dikhawatirkan akan menurunkan permintaan bahan bakar di importir minyak terbesar ketiga dunia itu.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juni, ditutup 1,25 dolar AS atau 2,0 persen lebih rendah pada 65,32 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Juni turun 1,32 dolar AS atau 2,1 persen menjadi menetap di 61,35 dolar AS.

"Ada kekhawatiran yang berkembang tentang permintaan mengingat terus meningkat tajam dalam jumlah kasus Virus Corona baru di negara berkembang utama seperti India," Analis Energi Commerzbank Research, Carsten Fritsch, mengatakan dalam sebuah catatan pada Rabu.

Baca Juga

India, juga pengguna minyak terbesar ketiga di dunia, pada Rabu melaporkan rekor peningkatan lain dalam jumlah kematian harian akibat Covid-19.

Harga juga berada di bawah tekanan karena data menunjukkan kenaikan mengejutkan dalam stok AS. Persediaan minyak mentah AS meningkat 0,6 juta barel selama pekan yang berakhir 16 April, Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan dalam sebuah laporan.

Rata-rata, analis memperkirakan EIA akan melaporkan penurunan 4,4 juta barel dalam persediaan minyak mentahnya. Meningkatkan kemungkinan pasokan minyak lebih lanjut, Iran dan kekuatan dunia telah membuat kemajuan dalam pembicaraan untuk menyelamatkan perjanjian nuklir 2015, yang, jika berhasil, dapat melihat sanksi dicabut dan lebih banyak barel Iran kembali ke pasar.

Namun perusahaan-perusahaan perdagangan minyak besar menyimpan solar dan bahan bakar jet pada supertanker yang baru dibangun di Asia dan Afrika untuk mengantisipasi vaksinasi Covid-19 yang mendorong harga lebih tinggi di bulan-bulan mendatang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA