Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Pemkot Bogor Masih Menanti Drop Vaksin dari Pusat

Kamis 22 Apr 2021 09:25 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Wali Kota Bogor, yang juga Ketua Dewan Pengurus Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (APEKSI), Bima Arya Sugiarto.

Wali Kota Bogor, yang juga Ketua Dewan Pengurus Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (APEKSI), Bima Arya Sugiarto.

Foto: Prokopim Pemkot Bogor
Sekarang pun pusat mengurangi pemberian vaksin per hari karena stoknya terbatas

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Program pencanangan vaksinasi di Kota Bogor terus dilakukan oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor, termasuk untuk sasaran lansia. Namun, Pemkot Bogor belum mendapat jatah vaksin lagi untuk Kota Bogor dari pemerintah pusat.

Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto menjelaskan, Pemkot Bogor belum mendapat sinyal dari pemerintah pusat kapan stok vaksin kembali diberikan. "Belum ada info, karena sekarang pun pusat mengurangi pemberian vaksin per hari karena stoknya terbatas," ujar Bima Arya, Rabu (21/4).

Berdasarkan data terakhir dari Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor, vaksinasi kategori lansia di Kota Bogor baru diberikan kepada 28.817 dari sasaran 95.371 orang. Artinya, sudah 30 persen dari target sasaran yang telah divaksin.

Baca Juga

Kepala Dinkes Kota Bogor, Sri Nowo Retno, memaparkan, dari target 95.371 orang itu, untuk lansia dengan suntikan dosis pertama sudah diberikan kepada 28.817 orang atau 30,22 persen. Sementara suntikan kedua baru 9.363 orang atau 9,82 persen.

Retno mengakui, masih rendahnya angka vaksinasi sasaran lansia, menurut Retno dikarenakan baru dimulai satu bulan yang lalu. Pasalnya, kebijakan pusat awalnya lansia diprioritaskan hanya di ibu kota provinsi.

"Vaksinasi tahap dua Februari, awalnya hanya bagi kategori pekerja publik. Lansia prioritas di Ibu Kota Provinsi. Maret ada perubahan dari pusat, bahwa kota atau kabupaten harus melakukan vaksinasi lansia. Jadi kita terlambat satu bulan. Sekarang prioritasnya lansia dan pendidik, pelayan publik di-pending dulu," jelas Retno.

Untuk memperoleh target yang telah ditetapkan, terutama sasaran lansia yang masih rendah perlu sosialisasi yang masif tentang vaksinasi, keamanan dan manfaatnya. Retno menyebutkan, Dinkes Kota Bogor masih menemukan masih ada lansia, khususnya di daerah pinggiran enggan divaksin.

Tak hanya itu sambung Retno, perlunya penggerakan sasaran oleh tokoh agama, tokoh masyarakat dan pemimpin wilayah, mulai camat, lurah, RW dan RT, termasuk juga aparat wilayah, babinsa dan bhabinkamtibmas serta RW Siaga mendata dan menggerakkan sasaran. "Kami menghimbau kepada warga jangan ragu untuk divaksin Covid-19. Mari sukseskan vaksinasi nasional," ujarnya

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA