Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Jokowi: Insya Allah tidak Ada Impor Beras Sampai Akhir 2021

Rabu 21 Apr 2021 11:22 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Indira Rezkisari

Pekerja mengangkut beras saat proses penyaluran beras ke pasar-pasar di Gudang Perum BULOG Sub Divre Serang, Banten, Senin (5/4/2021). Dirut Perum BULOG Budi Waseso menyatakan, stok beras Bulog hingga April 2021 mencapai 1 juta ton cukup untuk kebutuhan puasa dan lebaran serta akan terus menyerap gabah hasil panen petani dengan target cadangan beras pemerintah (CBP) bisa mencapai 1,4 juta ton hingga akhir Mei sejalan dengan arahan Presiden Jokowi yang memastikan tidak akan mengimpor beras hingga Juni mendatang.

Pekerja mengangkut beras saat proses penyaluran beras ke pasar-pasar di Gudang Perum BULOG Sub Divre Serang, Banten, Senin (5/4/2021). Dirut Perum BULOG Budi Waseso menyatakan, stok beras Bulog hingga April 2021 mencapai 1 juta ton cukup untuk kebutuhan puasa dan lebaran serta akan terus menyerap gabah hasil panen petani dengan target cadangan beras pemerintah (CBP) bisa mencapai 1,4 juta ton hingga akhir Mei sejalan dengan arahan Presiden Jokowi yang memastikan tidak akan mengimpor beras hingga Juni mendatang.

Foto: ASEP FATHULRAHMAN/ANTARA
Jokowi minta target kecukupan pasokan bisa dijaga agar tak perlu impor beras.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali menekankan pemerintah berkomitmen membangun ketahanan pangan nasional. Salah satunya, dengan menggenjot produksi beras dan mencapai serta menjaga swasembada. Jika angka produksi beras dan kecukupan pasokan bisa dijaga, presiden meyakini Indonesia bisa bertahan tanpa impor beras sampai akhir tahun ini.

"Dan pemerintah, tadi sudah saya sampaikan, bahwa sebetulnya tidak senang, dan tidak suka yang namanya impor beras. Tetapi karena hitung-hitungan banyak yang kena banjir, kemudian pandemi, kadang memang kalkulasi itu waduh ini kurang. Sehingga perlu tambahan untuk cadangan," ujar Jokowi dalam kunjungan kerjanya ke Kabupaten Indramayu, Rabu (21/4).
 
Polemik mengenai impor beras memang sempat memanas pada Maret lalu. Pro dan kontra yang muncul pun membuat Presiden Jokowi bulan lalu mengeluarkan pernyataan resmi bahwa Indonesia tidak akan mengimpor beras sampai Juni 2021. Pernyataan ini kembali disampaikan presiden dalam dialog dengan petani di Indramayu pagi ini. Bahkan, ia juga mematok target nihil impor beras sampai akhir 2021.

"Tetapi kemarin sudah kita putuskan bahwa sampai Juni tidak ada impor. Insya Allah nanti juga sampai akhir tahun (2021), kalau kita tahan produksinya bagus, berarti juga tidak akan impor," kata Jokowi.

Sebelumnya, dalam keterangan pers Maret lalu terkait kebijakan impor beras, Presiden Jokowi juga memastikan bahwa beras petani tetap akan diserap oleh Perum Bulog. Menteri Keuangan Sri Mulyani pun diperintah presiden untuk menyiapkan anggaran penyerapan beras petani tersebut.

Kendati begitu, saat itu presiden tidak menampik adanya MoU antara pemerintah Indonesia dengan Thailand dan Vietnam terkait rencana impor beras. Alasannya, ujar Jokowi, untuk berjaga-jaga mengingat pandemi Covid-19 yang berpotensi mengganggu pasokan.

"Saya minta segera hentikan perdebatan yang berkaitan dengan impor beras. Ini justru bisa membuat harga jual gabah di tingkat petani turun atau anjlok," kata Jokowi.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA