Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Dato Sri Tahir tak Tertarik Terjun ke Politik

Rabu 21 Apr 2021 05:08 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Punya Reputasi dan Harta, Dato Sri Tahir Tegas Gak Tertarik Terjun ke Politik (Foto: YouTube/Hermanto Tanoko)

Punya Reputasi dan Harta, Dato Sri Tahir Tegas Gak Tertarik Terjun ke Politik (Foto: YouTube/Hermanto Tanoko)

Dato Sri Tahir konglomerat memiliki ragam bisnis di berbagai bidang

Dato Sri Tahir sebagai konglomerat memiliki ragam bisnis di berbagai bidang, sebut saja finansial, kesehatan, properti, retail dan media. Hermanto Tanoko melihat lini bisnis tersebut mirip dengan Lippo Group yang dimiliki mertuanya, Mochtar Riady. Hal itu diungkap melalui video YouTube bertajuk "DATO' SRI TAHIR INGIN BERMANFAAT BAGI BANYAK ORANG,TIDAK INGIN MASUK POLITIK-Hermanto Tanoko(Part 3)"

Dari bisnis bank dan finansial, Tahir mengakui bahwa ia belajar dari Mochtar Riady. Tetapi dari bisnis rumah sakit, semua itu didasarkan pada Tahir yang senang dan memiliki passion melihat orang-orang sembuh. Sebelumnya juga Tahir memiliki pengalaman memegang saham Rumah Sakit Siloam.

Baca Juga

Baca Juga: Nikahi Anak Konglomerat Mochtar Riady, Dato Sri Tahir Bertekad: Saya Akan Lebih Baik dari Anda

Jiwa sosial Tahir sangat menggebu tinggi. Meski non-muslim, tetapi Tahir menjadi pengusaha Indonesia yang rajin berdonasi untuk pengungsi dari Timur Tengah, seperti Palestina melalui United Nations Relief and Works Agency for Palestine Refugees in the Near East (UNRWA) dan Suriah.

Bahkan, Tahir menangkat 5 orang Suriah menjadi cucu angkatnya dan membuatkan rumah untuk anak-anak tersebut di Damaskus. Meski memiliki reputasi, citra yang baik dan kekayaan, tetapi Dato Sri Tahir dengan tegas tidak tertarik untuk terjun ke dalam politik. Menurutnya, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok jauh lebih baik darinya.

Lebih lanjut, Tahir mengatakan dengan adanya krisis ekonomi yang disebabkan pandemi Covid-19 ini, justru dunia akan mengalami kemunduran globalisasi dan merenggangkan hubungan silaturahmi karena segala hal bisa dilakukan secara virtual. Namun, revolusi 4.0 justru akan dipercepat.

Karena itulah, Tahir memprediksi hanya ada 3 negara di Asia yang kuat akan dampak paska pandemi ini yakni China, India dan Indonesia. Hal ini karena tiga negara tersebut memiliki local demand yang kuat, kaya akan sumber daya manusia, penduduk yang besar dan wilayah yang besar. Meski hingga ini, teknologi informasinya masih harus terus diperbaharui.

Dan jika ingin meningkatkan kualitas sumber daya manusia, harus ditingkatkan pula pendidikan dan kesehatannya. Karena, sumber daya yang sehat dan berpendidikan tinggi akan sejalan dengan kemajuan bangsa.

Ada kisah menarik, ternyata ibu Dato Sri Tahir masih bekerja di Bank Mayapada cabang Balikpapan. Meski sudah berusia 90 tahun, tetapi ibu Tahir masih semangat bekerja. Padahal, setiap bulannya sudah diberikan uang Rp400 jutaan. Namun, uang itu pun justru digunakan untuk kegiatan aktif sang ibunda di gereja.

Tahir mengakui bahwa selain berbakti pada ibu, ia juga termasuk suami yang takut istri. Ia selalu makan malam dengan istri dan tidak pernah membawa pekerjaan di rumah. Istrinya pun selalu tahu di mana saja uang Tahir berada.

Lebih lanjut, Tahir juga memberikan tips dan saran untuk orang-orang agar bisa bertahan di tengah pandemi. Menurutnya, kita harus mengurangi pengeluaran, mengurangi investasi, lalu perbaiki struktur hidup kita, apa yang lebih dikurangi. Jika ada utang diselesaikan karena integritas dan reputasi adalah segalanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA