BMKG Amati Hilal Ramadhan di 29 Titik

Red: Ani Nursalikah

 Senin 12 Apr 2021 18:12 WIB

BMKG Amati Hilal Ramadhan di 29 Titik. Petugas mengamati posisi hilal menggunakan teropong saat Rukyatul Hilal di Pantai Jerman, Kuta, Bali, Selasa (21/7/2020). Pengamatan yang dilakukan untuk menentukan awal bulan Zulhijjah dan Idul Adha 1441 Hijriah/2020 Masehi di pantai tersebut tidak berhasil melihat hilal karena kondisi cuaca mendung. Foto: ANTARA/FIKRI YUSUF BMKG Amati Hilal Ramadhan di 29 Titik. Petugas mengamati posisi hilal menggunakan teropong saat Rukyatul Hilal di Pantai Jerman, Kuta, Bali, Selasa (21/7/2020). Pengamatan yang dilakukan untuk menentukan awal bulan Zulhijjah dan Idul Adha 1441 Hijriah/2020 Masehi di pantai tersebut tidak berhasil melihat hilal karena kondisi cuaca mendung.

Hisab adalah perhitungan matematis dan astronomis untuk menentukan posisi hilal.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melakukan rukyat atau kegiatan mengamati hilal Ramadhan di 29 titik di seluruh Indonesia.

"Secara umum kita akan merukyat di 29 lokasi yang tersebar di seluruh Indonesia," ujar Kepala Pusat Seismologi Teknik, Geofisika Potensial dan Tanda Waktu BMKG, Rahmat Triyono, Senin (12/4).

Observasi dilakukan di Aceh Besar, di Tapanuli Tengah dua titik, Padang, Bengkulu, Serang di dua titik, Jakarta, Garut, Kebumen, Bantul, Kulon Progo, Malang, Mataram. Kemudian di Badung dua titik pemantauan, Balikpapan, Wangiapu, Manado, Gorontalo Utara, Palu, Kolaka, Makassar, Alor, Kupang, Ternate, Ambon, Sorong dan Merauke.

Baca Juga

Adapun pemantauan langsung tim Pusat BMKG diketuai Rahmat dilakukan di Pusat Observasi Bulan (POB) Pedalen, Kebumen, Jawa Tengah. Kemudian di Pantai Ancol, yang dipimpin langsung oleh Deputi Geofisika.

Sementara data hisab hilal saat matahari terbenam pada Senin, tinggi hilal 2,62 derajat di Jayapura, Papua sampai dengan 3,66 derajat di Tua Pejat, Sumatra Barat. Elongasi yakni 3,83 derajat di Merauke, Papua sampai dengan 4,77 derajat di Sabang, Aceh.

Kemudian umur bulan yakni 6,11 jam di Merauke, Papua sampai dengan 9,26 jam di Sabang, Aceh. Data Lag yakni 13,18 menit di Jayapura, Papua sampai dengan 17,74 menit di Tua Pejat, Sumatra Barat. Terakhir, fraksi iluminasi bulan yakni 0,11 persen di Merauke, Papua sampai dengan 0,17 persen di Sabang, Aceh.

Sebelumnya, Direktur Urusan Agama Islam Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam Kemenag Agus Salim mengatakan akan menurunkan sejumlah pemantau hilal Ramadhan 1442 H di 86 lokasi dari 34 provinsi di Indonesia. Mereka berasal dari petugas Kanwil Kementerian Agama dan Kemenag kabupaten/kota yang bekerja sama dengan pengadilan agama, ormas Islam serta instansi terkait setempat.

 

Hisab adalah perhitungan secara matematis dan astronomis untuk menentukan posisi bulan dalam menentukan dimulainya awal bulan pada kalender Hijriyah. Sedangkan rukyat adalah mengamati hilal adalah penampakan bulan sabit yang tampak pertama kali setelah terjadinya ijtimak (konjungsi). Rukyat dapat dilakukan dengan mata telanjang atau dengan alat bantu optik.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Play Podcast X