Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Kadinkes Gorontalo Lebih Pilih Sinovac dari AstraZeneca

Selasa 30 Mar 2021 14:40 WIB

Red: Indira Rezkisari

Satu pak botol vaksin Covid-19 AstraZeneca.

Satu pak botol vaksin Covid-19 AstraZeneca.

Foto: EPA-EFE/MADE NAGI
Gorontalo tak ingin seperti Sulut yang alami KIPI pascavaksinasi AstraZeneca

REPUBLIKA.CO.ID, GORONTALO -- Kepala Dinas Kesehatan Gorontalo Utara Provinsi Gorontalo, Rizal Yusuf Kune, mengatakan penolakannya terhadap penggunaan vaksin Astrazeneca untuk vaksinasi Covid-19 di daerah itu. Gorontalo disebutnya memilih menggunakan Sinovac.

"Sejauh ini, kita konsisten menggunakan vaksin Sinovac. Dan tegas secara pribadi saya menolak Astrazeneca," kata dia di Gorontalo, Selasa (30/3).

Baca Juga

Penolakan tersebut katanya, karena belajar dari Sulawesi Utara dalam penggunaan vaksin Astrazeneca berdampak pada tingginya kejadian ikutan pascaimunisasi (KIPI). Dengan penggunaan vaksin Sinovac, kondisi itu tidak ditemukan di kabupaten ini selain banyak peserta vaksinasi yang takut alias phobia pada jarum suntik.

Rizal menegaskan tidak ingin ada KIPI menonjol, maka vaksinasi Covid-19 di daerah itu aman dan halal hanya menggunakan vaksin Sinovac. Namun memang kata dia lagi, belum ada vaksin merk lain yang masuk ke daerah itu selain Sinovac.

Ia berharap, tidak ada pendapat atau pandangan menyimpang terhadap maksud penolakan Astrazeneca. Sebab pemerintah daerah sangat mendukung pelaksanaan program vaksinasi Covid-19 yang terus berlangsung di seluruh Puskesmas dan rumah sakit.

Data Dinas Kesehatan setempat, total penggunaan vaksin Sinovac di daerah itu mencapai 4.210 dosis terdiri dari 1.760 dosis untuk tenaga kesehatan yang telah tuntas vaksinasi dua tahap. Serta 2.450 dosis untuk pelayan publik dan lanjut usia (lansia) untuk tahap satu. Sisanya akan diperuntukkan untuk tahap dua yang sebentar lagi segera dilakukan.

Ia mengatakan, vaksinasi Covid-19 di daerah itu terus berlangsung dan sementara bergulir termasuk untuk 500 orang guru honorer yang pelaksanaannya di 14 Puskesmas dan 1 rumah sakit.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA