Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Kanada Setop Vaksin AstraZeneca untuk Usia di Bawah 55 Tahun

Selasa 30 Mar 2021 13:44 WIB

Rep: Rizky Jaramaya / Red: Nur Aini

Alat suntik vaksin AstraZeneca Covid-19 (ilustrasi).

Alat suntik vaksin AstraZeneca Covid-19 (ilustrasi).

Foto: AP/Alberto Pezzali
Hingga saat ini belum ada laporan tentang pembekuan darah di Kanada.

REPUBLIKA.CO.ID, OTTAWA -- Kanada menghentikan penggunaan vaksin Covid-19 AstraZeneca untuk orang di bawah usia 55 tahun. Keputusan itu diambil karena "ketidakpastian substansial" seputar potensi risiko terjadinya pembekuan darah, yang muncul setelah menerima suntikan AstraZeneca di beberapa negara Eropa.

"Kami bertindak tegas untuk menghentikan sementara penggunaan vaksin AstraZeneca di Kanada pada mereka yang berusia di bawah 55 tahun saat ini," kata Wakil Kepala Kesehatan Masyarakat Kanada, Howard Njoo, dilansir Aljazirah, Selasa (30/3).

Baca Juga

"Kami mengambil tindakan pencegahan ini sementara Health Canada, sebagai regulator, menyelesaikan analisis manfaat-risiko yang diperbarui berdasarkan data yang muncul," ujar Njoo menambahkan. 

Kanada adalah negara terbaru yang menghentikan sementara penggunaan vaksin AstraZeneca, setelah ada laporan kasus pembekuan darah. Beberapa negara Eropa, menghentikan penggunaan vaksin AstraZeneca meskipun ada jaminan dari perusahaan, European Medicines Agency (EMA) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bahwa vaksin tersebut aman.

Pekan lalu, Health Canada mencoba meyakinkan warga Kanada, dengan mengatakan bahwa vaksin AstraZeneca “aman dan efektif”. Otoritas tersebut mendorong orang untuk diinokulasi dengan vaksin apa pun yang diizinkan di Kanada.

Baca juga : Diplomat China Ejek Trudeau 'Anjing Pengikut' Setia AS

Njoo mengatakan hingga saat ini belum ada laporan tentang pembekuan darah di Kanada. Njoo menambahkan, Kanada memiliki pilihan vaksin lain untuk menyuntik populasinya saat peninjauan terhadap vaksin AstraZeneca sedang berlangsung.

"Orang dewasa berusia 55 tahun ke atas masih dapat ditawari vaksin AstraZeneca mengingat peningkatan risiko rawat inap dan kematian akibat Covid-19 pada populasi ini, dan karena laporan VIPIT bahkan lebih jarang pada kelompok usia tersebut,” kata Njoo.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA