Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Usmar Ismail Dianggap Pantas Bergelar Pahlawan Nasional

Kamis 18 Mar 2021 02:39 WIB

Red: Indira Rezkisari

Firdaus (47) membersihkan film seloluid di gudang perawatan film Indonesia Gedung Pusat Perfilman H. Usmar Ismail,  Jalan HR Rasuna Said, Jakarta. Usmar Ismail diusulkan untuk menerima gelar Pahlawan Nasional.

Firdaus (47) membersihkan film seloluid di gudang perawatan film Indonesia Gedung Pusat Perfilman H. Usmar Ismail, Jalan HR Rasuna Said, Jakarta. Usmar Ismail diusulkan untuk menerima gelar Pahlawan Nasional.

Foto: Thoudy Badai
Usmar Ismail dipandang sebagai perintis semua hal di perfilman Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menyambut Hari Film Nasional yang jatuh pada 30 Maret 2021, para insan film menyerukan agar Usmar Ismail mendapat gelar Pahlawan Nasional. Gelar tersebut dinilai layak disematkan ke sosok Bapak Perfilman Nasional.

Sekretaris Dewan Kehormatan PWI Pusat, Wina Armada mengemukakan beberapa alasan yang membuat Usmar Ismail pantas untuk menjadi Pahlawan Nasional. "Dia adalah perintis untuk semua hal di perfilman Indonesia, pertama dia lah yang meletakkan sinema Indonesia pertama, dibuat oleh orang Indonesia, kru orang Indonesia, semuanya lah, itulah film Indonesia pertama (Darah dan Doa) dan ceritanya menarik," ujar Wina dalam forum "Sinergi Hari Film Nasional", Rabu (17/3).

Wina mengatakan selama ini belum ada pahlawan nasional yang berasal dari bidang kebudayaan. Rata-rata pahlawan nasional berasal dari dunia militer.

Usmar Ismail sendiri memiliki latar belakang yang menarik, dia merupakan seorang tentara dan juga wartawan. Bahkan pernah dianggap sebagai mata-mata oleh Belanda saat meliput peristiwa Perjanjian Linggar Jati.

Usmar Ismail juga merupakan orang yang membuat Festival Film Indonesia dan Festival Film Asia yang kemudian berkembang menjadi Festival Film Asia-Pasifik. "Kedua adalah dia peletak sinema Indonesia di mata internasional, dia meletakkan sinema film Indonesia dikancah film internasional. Dia pejuang yang kemudian dilanjutkan oleh sineas-sineas lain," ujar Anggota Dewan Pers itu.

Menurut Wina, karya yang dihasilkan oleh Usmar Ismail merupakan film-film bermutu tapi juga disukai oleh masyarakat. Pada zaman itu, karya Usmar mampu mengalahkan Amerika bahkan mampu membuat cemas negara Adidaya itu.

"Masih banyak lagi jasa-jasa beliau termasuk yang mengangkat budaya dalam film-filmnya seperti Harimau Campak, itu ada kebudayaan Minang dan hampir semua film-filmnya bagus," kata Wina.

Wina sudah menyiapkan 13 kontainer yang berisi bukti-bukti bahwa Usmar Ismail memang pantas menjadi pahlawan nasional yang diserahkan ke Pengkaji Gelar Pusat (TP2GP). Gelar pahlawan ini nantinya diberikan oleh Presiden.

"Dia perintis dalam segala hal di perfilman Indonesia sehingga layak menjadi pahlawan nasional. Jadi doakan saja, nanti diputuskan gelarnya," kata Wina.


sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA