Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Laki-Laki Itu Bernama Sersan Aprilia Manganang

Selasa 09 Mar 2021 19:12 WIB

Red: Indira Rezkisari

Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Andika Perkasa (tengah) memperkenalkan Serda Aprilia Manganang via videotron di Markas Besar TNI Angkatan Darat (Mabes AD), Jakarta, Selasa (9/3/2021). Aprilia Manganang diperlkenalkan kembali dengan jenis kelamin laki-laki usai melakukan corrective surgery oleh tim dokter TNI AD.

Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Andika Perkasa (tengah) memperkenalkan Serda Aprilia Manganang via videotron di Markas Besar TNI Angkatan Darat (Mabes AD), Jakarta, Selasa (9/3/2021). Aprilia Manganang diperlkenalkan kembali dengan jenis kelamin laki-laki usai melakukan corrective surgery oleh tim dokter TNI AD.

Foto: ANTARA/Galih Pradipta
Saat tumbuh kembang, Aprilia Manganang mengira ia adalah perempuan.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Ronggo Astungkoro

Seorang anak laki-laki lahir di Tahuna, Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara, pada April 1992. Anak tersebut lahir dengan kondisi berbeda dengan anak laki-laki lainnya. Dia memiliki kelainan pada sistem reproduksinya atau biasa disebut dengan istilah hipospadia.

Baca Juga

Seorang yang mengalami hipospadia memiliki uretra atau lubang kencing di posisi yang tidak semestinya. Urology Care Foundation menyatakan, lubang uretra anak yang memiliki hipospadia tidak hanya berada di tempat yang salah, tetapi juga kulup penis bisa tidak sepenuhnya terbentuk.

Berdasarkan Centers for Disease Control and Prevention, setidaknya lima dari 1.000 bayi laki-laki yang dilahirkan mengalami hipospadia. Anak laki-laki dari Tahuna itu menjadi salah satunya dan dia mengalami hipospadia serius, situasi yang lebih langka lagi jika dibandingkan dengan hipospadia biasa.

Anak laki-laki itu kemudian diberi nama Aprilia Manganang, nama seorang anak perempuan. Ayahnya yang bekerja sebagai buruh perkebunan dan ibunya sebagai asisten rumah tangga tak tahu-menahu mengenai kondisi anaknya tersebut dan mengira anaknya memang perempuan. Tenaga medis di Tahuna saat itu pun berpandangan demikian.

Manganang mengira dirinya sebagai seorang perempuan meski kondisi badannya berbeda dengan perempuan pada umumnya dalam tumbuh kembangnya. Akibat perbedaan penampilan itu, dia kerap diolok oleh teman sebayanya kala itu.

Baca juga : KSAD Bakal Konferensi Pers Terkait Serda Aprilia Manganang

Saat beranjak dewasa, dia menjadi seorang atlet bola voli wanita. Prestasinya tidak main-main, dia membela tim nasional bola voli Indonesia dalam ajang internasional, salah satunya pada Sea Games 2018 lalu.

Pada 2016, TNI Angkatan Darat (AD) membuka perekrutan lewat jalur prestasi. Manganang pun mendapatkannya atas prestasi yang ia sabet semasa menjadi atlet.

"Lihat prestasi dari anak ini. Itulah mengapa TNI AD saat itu memutuskan merekrut Aprilia dalam program rekrutmen khusus bintara berprestasi. Aprilia direkrut jadi TNI AD," ungkap Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD), Jenderal Andika Perkasa, di Mabes TNI AD, Jakarta Pusat, Selasa (9/3).

Dengan situasi belum mengetahui apa yang terjadi di tubuhnya, Manganang kemudian tercatat menjadi anggota Korps Wanita AD (Kowad). Dia kini berpangkat Sersan Dua dan bertugas di Manado, Sulawesi Utara. Andika menjelaskan, dalam perkembangannya, satuannya melihat dan mengamati Manganang.

Hingga akhirnya dilakukan pemeriksaan terhadap Manganang pada 3 Februari 2021 lalu di Manado. Namun, karena keterbatasan alat pemeriksaan, Andika memanggilnya dan menawarkan bantuan untuk pemeriksaan lebih lanjut kepada Manganang.

"Saya konsultasi, tawarkan apa yang bisa kami bantu untuk dia. Akhirnya, Sersan Manganang rupanya menyambut dengan excited. Ini yang ditunggu-tunggu (oleh Manganang)," kata Andika menjelaskan.

Baca juga : In Picture: Kasad Umumkan Identitas Baru Serda Aprilia Manganang

Setelah itu, dia kemudian mengerahkan tim dari Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto untuk melakukan pemeriksaan secara lengkap. Manganang kemudian diperiksa dengan seluruh fasilitas kesehatan yang memang diperlukan di RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta Pusat.

Dari pemeriksaan lengkap itu diketahui, berdasarkan urologi atau pengetahuan tentang saluran kemih, Manganang lebih memiliki organ jenis kelamin laki-laki. Pun demikian, secara hormon, dia diketahui memiliki hormon dengan kategori laki-laki.

"Tak ada organ internalnya menunjukkan jenis kelamin wanita.  Hormonal juga begitu, hormon normal, testosteronnya juga diukur sehingga secara faktual dan ilmiah kita yakin Manganang lebih miliki hormonal kategori normal laki-laki," kata Andika.

Lalu, hasil pemeriksaan itu disampaikan kepada Manganang. Dari kasus yang dialami oleh Manganang, yakni hipospadia serius, maka langkah operasi korektif atau corrective surgery harus dilakukan. Operasi korektif itu harus dilakukan sebanyak dua kali.

Saat konferensi pers dilaksanakan, Andika menampilkan kondisi terkini Manganang di RSPAD Gatot Soebroto. Manganang tampak masih berada di atas kasur rumah sakit dengan didampingi kedua orang tuanya, istri Andika, dan wakil kepala RSPAD Gatot Soebroto. Manganang baru melalui operasi pertamanya.

"Saat ini dia masih recovery. Operasi sudah selesai dan berjalan sesuai rencana, tapi belum bisa keluar rumah sakit," kata Andika.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA