Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Zoom Prediksi Kenaikan Penjualan 40 persen pada 2021

Selasa 02 Mar 2021 12:42 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Friska Yolandha

Aplikasi Zoom (ilustrasi). Zoom memperkirakan penjualan meningkat lebih dari 40 persen tahun ini, mencapai lebih dari 3,7 miliar dolar AS.

Aplikasi Zoom (ilustrasi). Zoom memperkirakan penjualan meningkat lebih dari 40 persen tahun ini, mencapai lebih dari 3,7 miliar dolar AS.

Foto: istimewa
Kenaikan penjualan mendorong saham perusahaan naik lebih dari 6 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, CALIFORNIA -- Zoom, yang bisnisnya meledak selama pandemi, mengatakan bahwa tren bekerja dari rumah masih akan berlanjut pada tahun ini. Perusahaan konferensi video ini memperkirakan penjualan meningkat lebih dari 40 persen tahun ini, mencapai lebih dari 3,7 miliar dolar AS.

Perkiraan tersebut mendorong saham perusahaan naik lebih dari 6 persen dalam perdagangan setelah jam kerja di New York. Investor telah mengamati petunjuk tentang bagaimana perusahaan ini akan bertahan, karena lebih banyak orang mendapatkan vaksinasi dan pembatasan jarak sosial dicabut.

"Kuartal IV menandai akhir yang kuat untuk tahun yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk Zoom. Saat dunia keluar dari pandemi, pekerjaan kami baru saja dimulai," kata bos Zoom, Eric Yuan, dilansir BBC, Selasa (2/3).

Baca Juga

Zoom mengatakan tidak mengharapkan pertumbuhan akan berlanjut pada kecepatan yang dinikmati tahun lalu, tetapi sejauh ini bisnisnya masih tetap kuat.

Penjualan perusahaan dalam tiga bulan terakhir tahun 2020 naik 370 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2019, mencapai 882,5 juta dolar AS. Pandemi, yang mendorong pergeseran mendadak ke pekerjaan jarak jauh untuk banyak bisnis di seluruh dunia, telah mengubah Zoom menjadi nama rumah tangga praktis dalam semalam.

Perusahaan telah melihat penjualan melonjak 326 persen menjadi 2,6 miliar dolar AS pada tahun 2020. Keuntungan melonjak dari hanya 21,7 juta dolar AS pada 2019 menjadi 671,5 juta dolar AS. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA