Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Langkah Whatsapp Cegah Misinformasi Soal Kebijakan Privasi

Sabtu 20 Feb 2021 12:45 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Pembaruan Whatsapp

Pembaruan Whatsapp

Foto: facebook
Whatsapp akan membuat spanduk informasi tentang kebijakan privasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Aplikasi perpesanan milik Facebook, Whatsapp, akan menambahkan spanduk dan informasi tambahan yang menjelaskan mengenai kebijakan baru terkait privasi. Langkah tersebut ditempuh Whatsapp sebagai upaya untuk meluruskan misinformasi yang beredar mengenai pembaruan kebijakan privasi Whatsapp.

"Dalam minggu-minggu mendatang, kami akan menampilkan spanduk di dalam Whatsapp yang menyediakan lebih banyak informasi di mana pengguna dapat membacanya dengan saksama," ujar Whatsapp dalam keterangan tertulisnya, dikutip Jumat (20/2).

Selain itu, Whatsapp juga menyertakan informasi tambahan untuk menjawab berbagai pertanyaan sebagai bagian dari usaha mengatasi kekhawatiran para pengguna.

Baca Juga

Sebelumnya, Whatsapp telah menggunakan fitur status untuk menginformasikan informasi terbaru secara langsung dari dalam aplikasi. Whatsapp menekankan bahwa pesan pribadi pengguna akan selalu terenkripsi secara end-to-end sehingga platform tidak dapat membaca pesan atau mendengarkan panggilan telepon pengguna.

Whatsapp menjelaskan, pembaruan kebijakan tersebut akan memperjelas cara kerja perpesanan bisnis dan fitur-fitur bisnis di Whatsapp. Misalnya, opsi bagi bisnis untuk memasang tombol di laman toko Facebook-nya yang bisa menghubungkan konsumennya untuk mengirim pesan ke Whatsapp ataupun penggunaan third-party hosting untuk Whatsapp Business API.

Whatsapp menekankan pembaruan kebijakan ini tidak memengaruhi privasi pesan pribadi dengan teman dan keluarga. Pembaruan ini juga tidak memperluas kemampuan Whatsapp untuk berbagi data dengan Facebook.

Perubahan ketentuan kebijakan privasi tersebut sempat membuat pengguna berpaling ke aplikasi perpesanan lainnya, salah satunya Signal yang mengalami pertumbuhan pesat.

Hal senada juga dirasakan Telegram yang mengalami lonjakan pengguna. Melihat hal itu, Whatsapp mengingatkan pengguna akan pentingnya fitur enkripsi end-to-end secara default.

"Beberapa aplikasi mengeklaim bahwa mereka tidak dapat melihat pesan pengguna. Perlu diketahui bahwa jika suatu aplikasi tidak menawarkan enkripsi end-to-end secara default, ini berarti aplikasi tersebut dapat membaca pesan Anda," ujar Whatsapp.

Sementara, soal aplikasi lain yang menyebut mengetahui lebih sedikit informasi dibanding Whatsapp, platform perpesanan itu mengeklaim memiliki akses ke sebagian data terbatas agar dapat menyediakan layanan yang aman dan reliabel.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA