Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Etnis China di Indonesia yang Jadi Mualaf Terus Meningkat

Sabtu 13 Feb 2021 05:30 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Muhammad Hafil

Etnis China di Indonesia yang Jadi Mualaf Terus Meningkat. Foto:  Adzan di Masjid Lautze

Etnis China di Indonesia yang Jadi Mualaf Terus Meningkat. Foto: Adzan di Masjid Lautze

Foto: Republika TV/Surya Dinata
Pertumbuhan terjadi pada etnis China jadi mualaf.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA – Ketua Yayasan Haji Karim Oei dan juga Ketua Masjid Lautze, Ali Karim, mengatakan, populasi Muslim etnis China terus bertumbuh. Hal itu dibuktikan dengan adanya pertumbuhan jumlah mualaf dari tahun ke tahun.

 

“Kalau jumlahnya sih ya, memang naik terus. Kami nggak terlalu hitung (berapa), tapi setiap hari pasti ada saja yang minta dibina menjadi mualaf,” kata Ali saat dihubungi Republika, Jumat (12/2).

Baca Juga

Dia menilai, tumbuhnya populasi Muslim beretnis China disebabkan dengan sejumlah alasan, salah satunya adalah dengan adanya keterbukaan informasi. Pembina Masjid Lautze Bandung, Hernawan Mahfudz, mengatakan, populasi masyarakat Muslim China di Indonesia terus bertumbuh. Hal itu dapat dilihat dengan terus bertumbuhnya jumlah mualaf yang ada di wilayah Bandung.

“Kalau di Masjid Lautze Bandung, itu setiap pekan ada saja satu orang minimal yang minta dibimbing jadi mualaf,” kata Hernawan.

Maka berdasarkan kalkulasinya, setiap tahun rata-rata terdapat 52 mualaf yang diislamkan di Masjid Lautze. Meski Masjid Lautze Bandung ini dikenal sebagai wadahnya komunitas Muslim China, namun Hernawan menekankan bahwa relasi terhadap komunitas Cina yang non-Muslim pun masih erat terjalin sebagai hubungan sosial.

“Kalau secara akidah kan jelas kita masing-masing (dengan Cina non-Muslim), tapi kalau dari muamalah (perdagangan dan kerja sama) ya kita erat sekali. Kerja sama baksos (bakti sosial) juga sering kami lakukan,” kata dia.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA