Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

85 Warga Nusukan Solo Isolasi Mandiri, Lurah Buat Dapur Umum

Kamis 04 Feb 2021 21:12 WIB

Rep: Binti Sholikah/ Red: Dwi Murdaningsih

Warga menjalani isolasi mandiri di kawasan isolasi mandiri untuk pasien Covid-19. ilustrasi

Warga menjalani isolasi mandiri di kawasan isolasi mandiri untuk pasien Covid-19. ilustrasi

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Dapur umum didirikan di Posko Warga yang ada di Kampung Nayu Barat RT 05/RW 13.

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO - Sebanyak 85 warga Kelurahan Nusukan, Kecamatan Banjarsari, Solo, menjalani isolasi mandiri lantaran terkonfirmasi positif Covid-19 tanpa gejala dalam beberapa waktu terakhir. Lurah setempat berinisiatif mendirikan dapur umum untuk memenuhi kebutuhan logistik bagi puluhan warganya yang menjalani isolasi mandiri tersebut pada Kamis (4/2).

Lurah Nusukan, Utik Sri Wahyuni mengatakan, dapur umum didirikan di Posko Warga yang ada di Kampung Nayu Barat RT 05/RW 13, Kelurahan Nusukan. Dapur umum bertujuan untuk memenuhi kebutuhan makan harian bagi 85 warga Nusukan yang menjalani isolasi mandiri.

Sebenarnya, sebanyak 85 warga yang menjalani isolasi mandiri itu telah mendapatkan bantuan logistik dari Pemerintah Kota (Pemkot) Solo selama masa karantina 14 hari.

"Tapi bantuan logistik itu berupa bahan pokok, sehingga kami memutuskan membuat dapur umum agar kebutuhan lauk pauk serta sayur mayur yang dikonsumsi warga bisa terpenuhi," ucap Utik kepada wartawan, Kamis (4/2).

Menurutnya, dapur umum didirikan atas kesepakatan dengan warga bersama Satgas Jogo Tonggo di Kelurahan Nusukan. Selain itu, Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Solo dan Sibat (Siaga Bencana Berbasis Masyarakat) Nusukan juga membantu operasional dapur umum tersebut. PMI Solo memberikan bantuan senilai Rp 2 juta yang diwujudkan dalam bentuk lauk pauk dan sayur mayur untuk warga isolasi mandiri.

"Paket makan yang berisi lauk pauk, sayur mayur, dan buah sudah disesuikan dengan jumlah jiwa yang isolasi mandiri di setiap KK. Jadi jumlahnya berbeda-beda antara satu rumah dengan lainnya," imbuh Utik. 

Selanjutnya, proses distribusi dilakukan Tim Dapur Umum ke setiap RW yang memiliki warga isolasi mandiri. Kemudian, Satgas Jogo Tonggo yang menyalurkan ke rumah warga.

Saat penyerahan logistik tersebut, cukup diletakkan di pagar atau diserahkan langsung dengan mematuhi protokol kesehatan secara ketat. Diupayakan tidak terjadi kontak fisik untuk mengurangi risiko penularan Covid-19. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA