Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Ekspor Ikan dari Aceh ke Jepang Kian Diminati

Rabu 03 Feb 2021 06:52 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Nidia Zuraya

Pekerja membawa ikan menuju Cold Storage Unit Pengolahan Ikan Perum Perindo, Selat Lampa, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau.

Pekerja membawa ikan menuju Cold Storage Unit Pengolahan Ikan Perum Perindo, Selat Lampa, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau.

Foto: Antara/M Agung Rajasa
Perindo tetap memenuhi permintaan bahan baku ikan untuk pasar ekspor ke Jepang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perum Perikanan Indonesia (Perum Perindo) terus penuhi permintaan bahan baku ikan untuk kebutuhan Ekspor ke jepang dari Banda Aceh. Direktur Operasional Perum Perindo Raenhat Tiranto Hutabarat mengatakan Perindo akan terus dukung pemulihan ekonomi, salah satunya melalui pengembangan bisnis perikanan di wilayah Lampulo, Banda Aceh bekerja sama dengan Pemerintah kota Banda Aceh dan mitra nelayan dan pelaku usaha perikanan di Lampulo, Banda Aceh.

"Kami optimalisasi aset Perum Perindo unit Lampulo, Banda Aceh melalui pemanfaatan lahan 3 hektare untuk sarana prasarana perikanan seperti pabrik es, cold storage, dan perdagangan serta pengolahan ikan untuk pemenuhan bahan baku yang akan distribusi lokal di Banda Aceh maupun ekspor," ujar Raenhat dalam siaran pers di Jakarta, Selasa (2/2).

Baca Juga

Raenhat mengatakan Perindo tetap memenuhi permintaan bahan baku ikan untuk pasar ekspor ke Jepang di selama pandemi. Raenhat memerinci permintaan bahan baku ikan dari mitra Perindo untuk kebutuhan ekspor ke Jepang sebesar 3 juta kg ikan cakalang, 500 ribu kg ikan layang, 500 ribu kg ikan deho, dan 500 ribu kg ikan tuna loin untuk sampai April mendatang Raenhat menyampaikan pengembangan bisnis perikanan Perum Perindo di unit Lampulo, Banda Aceh dilakukan melalui kerja sama dengan Pemerintah Kota Banda Aceh. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA