Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Menhub Minta Oeprator Transportasi Antisipasi Cuaca Ekstrem

Selasa 02 Feb 2021 19:14 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Nidia Zuraya

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.

Foto: Antara/Galih Pradipta
Semua operator transportasi harus terus memperbarui status terkini terkait cuaca.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi meminta operator transportasi dapat mengantisipasi cuaca ekstrem. Budi menegaskan, cuaca menjadi hal yang paling penting dalam keselamatan transportasi baik darat, laut, udara, dan perkeretaapian. 

“Saat ini yang disampaikan oleh BMKG, memprediksikan bahwa musim hujan sebagian besar di seluruh Indonedia berlangsung sampai April 2021. Memungkinkan dapat memicu cuaca yang ekstrem,” kata Budi dalam diskusi virtual, Selasa (2/2). 

Budi menuturkan, kondisi tersebut akan mempengaruhi sektor transportasi. Untuk itu, Budi mengimbau semua stakeholders transportasi dapat meningkatkan kewaspadaan kepada cuaca ekstrem baik hujan lebat atau peringatan dini yg disampaikan BMKG. 

Baca Juga

Dia mengakui, dalam mengantisipasi cuaca ekstrem sangat mempengaruhi operasional. “Kemenhub butuh dukungan semuanya, tentu dari BMKG dan lainnya begitu juga yang paling penting dari operator,” tutur Budi. 

Budi meminta, semua operator transportasi harus terus memperbarui status terkini terkait cuaca yang ada sebelum beroperasi. Dia menegaskan, pemantauan cuaca harus dilakukan secara maksimal dengan berkoordinasi salah satunya dengan BMKG. 

“Di laut, pengelola pelabuahn dan lainnya harus terus memantau cuaca. Di udara, pilot harus tahu bagaimana kondisi cuaca dan informasi dari BMKG untuk mengusun flight plan. Darat dan kereta api juga membutuhkan informasi cuaca untuk mengantisipasi kecelakann dan titik longsor yang harus dimitigasi,” jelas Budi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA