Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Hujan Disebut Sebagai Penyebab Banjir Bandang Bogor

Selasa 19 Jan 2021 19:59 WIB

Red: Indira Rezkisari

Genangan lumpur dan material banjir di kawasan Komplek Gunung Mas Puncak, Kabupaten Bogor, pasca banjir bandang, Selasa (19/1).

Genangan lumpur dan material banjir di kawasan Komplek Gunung Mas Puncak, Kabupaten Bogor, pasca banjir bandang, Selasa (19/1).

Foto: Republika/Shabrina Zakaria
Banjir bandang dipandang tak terjadi karena penebangan pohon.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Wakil Bupati Bogor Iwan Setiawan mengungkapkan musabab terjadinya banjir bandang di Komplek Gunung Mas tepatnya di Desa Tugu Selatan, Kawasan Puncak, Cisarua, Bogor, Jawa Barat pada Selasa (19/1). Hujan disebut sebagai penyebab utamanya.

"Karena intensitas air (hujan) yang cukup tinggi, dan ada balok yang menahan air, jadinya air bah (banjir bandang)," ungkapnya saat meninjau lokasi banjir.

Menurutnya, air yang bermuara dari Sungai Ciliwung itu sempat membendung di sebuah air terjun karena terhalang puing. Kemudian puing penahan air tersebut jebol lantaran tak kuat membendung.

Intensitas hujan beberapa hari di wilayah selatan Kabupaten Bogor itu terbilang tinggi. BMKG bahkan mencatat curah hujan di wilayah Gunung Mas pada Selasa pagi ini berstatus hujan lebat dengan curah hujan 107,5 mm per hari.

Politikus Partai Gerindra itu juga memastikan bahwa peristiwa tersebut bukan disebabkan adanya penebangan pohon di kawasan yang berkategori hutan lindung. "Di sini hutan lindung, di sini tidak ada bangunan di atasnya tidak ada penebangan, yang ada adalah air terjun. Kalau liat dari wilayah di sini, sangat steril dari penebangan liar atau bangunan tidak ada," kata Iwan.

Banjir yang terjadi akibat aliran anak Sungai Ciliwung yang melewati perkebunan teh PTPN VIII itu membuat rusak beberapa rumah warga dan menutup beberapa akses jalan.  BPBD Kabupaten Bogor mencatat 134 keluarga (KK) dengan 474 jiwa harus mengungsi ke masjid maupun tempat-tempat yang dianggap aman, karena dikhawatirkan banjir bandang susulan bisa terjadi kembali.


sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA