Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Klaster Keluarga Dominasi Kasus Covid-19 Surabaya

Selasa 19 Jan 2021 11:15 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Ratna Puspita

Wakil Sekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Surabaya Irvan Widyanto

Wakil Sekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Surabaya Irvan Widyanto

Foto: Humas Pemkot Surabaya
68 persen orang terkonfirmasi Covid-19 melaksanakan isolasi di rumah atau apartemen.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Satgas Covid-19 Surabaya telah melakukan analisa penyebaran Covid-19 berdasarkan hasil penelusuran dan laporan di tingkat kecamatan. Berdasarkan analisis yang dilakukan, klaster keluarga mendominasi penyebaran Covid-19 di Kota Pahlawan.

Wakil Sekretaris Satgas Covid-19 Surabaya Irvan Widyanto mengatakan temuan itu merujuk pada hasil tracing yang dilakukan 10 hingga 17 Januari 2021 dengan sample 150 kasus terkonfirmasi positif Covid-19. "Hasilnya terdapat beberapa faktor yang mengakibatkan seseorang tersebut dinyatakan terkonfirmasi Covid-19. Antara lain kontak erat keluarga dengan persentase 28 persen," ujar Irvan dikonfirmasi, Selasa (19/1). 

Irvan mengatakan, berdasarkan analisa yang sama, seseorang diketahui positif Covid-19 karena mempunyai komorbid dan memeriksakan diri ke rumah sakit dengan persentase 24,7 persen. Kemudian, karena habis bepergian dari luar kota yang angkanya 14,7 persen.

Baca Juga

Selanjutnya, karena terjadi penularan di tempat kerja sebesar 12,7 persen, setelah dari keramaian atau kerumunan 10 persen, pekerja di rumah sakit atau tenaga medis 7,3 persen, dan sebagai persyaratan perjalanan 2,6 persen.

"Dari 150 sampel kasus terdapat 68 persen orang terkonfirmasi Covid-19 melaksanakan isolasi di rumah atau apartemen, dan 25 persen melaksanakan isolasi di rumah sakit atau tempat yang disediakan oleh pemerintah dan wasta, serta 7 persen di tempat lainnya," kata Irvan.

Irvan mengatakan, berdasarkan hasil analisis, perlu adanya evaluasi terkait dengan pelaksanaan isolasi mandiri di rumah. Sebab, terdapat banyak kasus yang terjadi akibat kontak erat dari keluarga yang terkonfirmasi Covid-19. 

Irvan juga menekankan pentingnya penguatan Kampung Wani Jogo Suroboyo untuk memonitor warga yang baru saja bepergian dari luar kota arau luar negeri. Selain itu, perlu juga dilakukan penanganan cepat dengan cara tracing untuk kontak erat pasien terkonfirmasi agar  mata rantai Covid-19 dapat diputus.

Menurutnya juga sangat perlu adanya pelaporan dari stasiun atau bandara dan biro perjalanan ke Satgas Penanganan Covid-19 untuk hasil dari screening test Covid-19 yang dilaksanakan terhadap calon penumpang. Kemudian perlu melakukan pengawasan protokol kesehatan di perkantoran dan tempat kerja. 

"Kami juga mengimbau, kalau tidak urgent tidak usah bepergian. Kasihan keluarga yang di rumah jadi tertular kalau habis bepergian lalu positif," ujar Irvan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA