Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

BPS: Ekspor Bulan Lalu Tertinggi Sejak Desember 2013

Jumat 15 Jan 2021 10:51 WIB

Rep: Adinda Pryanka/ Red: Friska Yolandha

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, nilai ekspor bulanan pada Desember 2020 mencatatkan rekor tertinggi selama tujuh tahun terakhir. Pemulihan beberapa mitra dagang, seperti Amerika Serikat (AS), menyebabkan adanya peningkatan permintaan dan nilai komoditas ekspor Indonesia.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, nilai ekspor bulanan pada Desember 2020 mencatatkan rekor tertinggi selama tujuh tahun terakhir. Pemulihan beberapa mitra dagang, seperti Amerika Serikat (AS), menyebabkan adanya peningkatan permintaan dan nilai komoditas ekspor Indonesia.

Foto: ANTARA/Aditya Pradana Putra
Kinerja ekspor pada bulan lalu mencapai 16,54 miliar dolar AS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, nilai ekspor bulanan pada Desember 2020 mencatatkan rekor tertinggi selama tujuh tahun terakhir. Pemulihan beberapa mitra dagang, seperti Amerika Serikat (AS), menyebabkan adanya peningkatan permintaan dan nilai komoditas ekspor Indonesia.

Dalam rilis terbarunya, BPS menyebutkan, kinerja ekspor pada bulan lalu mencapai 16,54 miliar dolar AS. Nilai itu naik 8,39 persen dibandingkan November 2020 yang sebesar 15,26 miliar dolar AS. Dibandingkan Desember 2019 yang sebesar 14,43 miliar dolar AS, ekspor bulan lalu juga mencatatkan pertumbuhan 14,63 persen.

Baca Juga

Kepala BPS Suhariyanto menyebutkan, nilai ekspor bulanan pada Desember 2020 itu merupakan yang tertinggi sejak Desember 2013. "Pada waktu itu, nilainya 16,97 miliar dolar AS," katanya dalam konferensi pers secara virtual pada Jumat (15/1).

Kinerja ekspor yang positif ini menjadi faktor utama neraca perdagangan Indonesia pada bulan lalu mencatatkan surplus 2,1 miliar dolar AS.

Pertumbuhan ekspor terutama terjadi pada industri pengolahan yang memberikan kontribusi 78,10 persen terhadap total ekspor bulan lalu. Kenaikannya adalah 6,79 persen dibandingkan November 2020 dan 19,14 persen dibandingkan Desember 2019.

Berdasarkan negara, peningkatan terbesar ekspor nonmigas terutama untuk pengiriman ke AS. Kenaikannya mencapai 265,9 juta dolar AS dibandingkan November 2020. Salah satu komoditas dengan kontribusi besar adalah pakaian dan aksesorisnya dalam bentuk rajutan yang mengalami peningkatan 59,9 juta dolar AS.

Selain itu, pakaian dan aksesorisnya bukan rajutan serta lemak dan minyak hewan nabati juga mencatatkan kenaikan masing-masing 42,7 juta dolar AS dan 31,5 juta dolar AS.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA