Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Syekh Ali Jaber Sangat Peduli Penyandang Disabilitas

Kamis 14 Jan 2021 11:44 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Dwi Murdaningsih

Syekh Ali Jaber memberikan ceramah agama saat acara buka puasa bersama Kantor Imigrasi Kelas I Jakarta Pusat di Sunter, Jakarta, Rabu (31/5). Ceramah tersebut membahas tentang menjalin tali silaturahmi dengan berbuka puasa bersama.

Syekh Ali Jaber memberikan ceramah agama saat acara buka puasa bersama Kantor Imigrasi Kelas I Jakarta Pusat di Sunter, Jakarta, Rabu (31/5). Ceramah tersebut membahas tentang menjalin tali silaturahmi dengan berbuka puasa bersama.

Foto: ANTARA/Rivan Awal Lingga
Syekh Ali Jaber sering berdiskusi tentang penyandang disabilitas dengan Mensos.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa  menyampaikan duka cita mendalam atas wafatnya Ulama Besar Indonesia, Syekh Ali Jaber pada Kamis (14/1). Khofifah pun mengajak seluruh masyarakat Jawa Timur turut mendoakan Syekh Ali Jaber agar mendapat tempat terbaik di sisi Allah SWT.

"Mari kita semua doakan almarhum, semoga Allah SWT menempatkan di tempat terbaik di sisi-Nya, mengampuni seluruh  khilafnya, dan dilapangkan kuburnya. Semoga keluarga juga diberikan kesabaran, ketabahan dan keikhlasan," kata Khofifah melalui siaran tertulisnya.

Khofifah kemudian mengenang sosok Syekh Ali Jaber yang menurutnya merupakan ulama yang kharismatik, dermawan, dan sangat peduli terhadap para penyandang disabilitas. Khofifah mengatakan, ketika dirinya menjabat menteri Sosial, kerap didatangi Syekh Ali Jaber untuk berdiskusi seputar para penyandang disabilitas.

"Saat saya menjadi Menteri Sosial, almarhum beberapa kali  datang ke Salemba untuk berdiskusi tentang penyandang disabilitas khususnya akses Alquran digital bagi penyandang  disabilitas netra," ujarnya.

Menurut Khofifah, Almarhum tidak berhenti berikhtiar mengajak masyarakat untuk berinfak  guna menyiapkan Alquran digital untuk para tuna netra. "Sampai sebelum pandemi Covid-19 , beliau juga keliling Jawa Timur, memberikan pencerahan dan pencerdasan yang selalu membawa kesejukan," ujar Khofifah.

Seperti diketahui, Syekh Ali Jaber dikabarkan wafat  di Rumah Sakit Yarsi Cempaka Putih, Jakarta Pusat, pada pukul 08.30 WIB, Kamis (14/1). Syekh Ali Jaber sebelumnya dirawat di rumah sakit karena terpapar Covid-19. Namun, saat wafat, almarhum dinyatakan telah berstatus negatif Covid-19.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA