Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Malam Natal di Bethlehem Sepi Karena Pandemi Covid-19

Kamis 24 Dec 2020 23:31 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Andi Nur Aminah

Salah satu sudut kota Betlehem.

Salah satu sudut kota Betlehem.

Foto: Alarabiya.net
Tahun ini berbeda karena kota itu tak ada perayaan Natseperti biasanya.

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Perayaan Natal tahun ini akan berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Terutama di Kota Bethlehem, Palestina yang dipercaya sebagai kota kelahiran Yesus dan tempat perayaan Natal terbesar biasanya diadakan.

Wali Kota Bethlehem, Anton Salman mengatakan tahun ini akan berbeda karena kota itu tidak akan menyaksikan perayaan seperti biasanya. Meskipun ada keputusan untuk tetap menjalankan ritual keagamaan tapi akan ada pembatasan.

Baca Juga

"Kami tidak dapat membatalkan semua perayaan, tetapi protokol kesehatan biasa akan terus diikuti. Tetapi kehadiran publik akan dibatasi untuk mengikuti langkah-langkah keamanan dan pencegahan," kata Salman dilansir dari Arab News, Kamis (24/12).

Menurutnya, biasanya ada banyak perayaan mulai dari menyalakan pohon natal dan berlanjut hingga diadakan ritual keagamaan di Gereja Kelahiran Yesus pada malam Natal, disamping kegiatan lainnya. Acara terpenting adalah diadakannya nyanyian Natal di Manger Square bersama masyarakat internasional dan kelompok lokal.  

Awal bulan ini Bethlehem menyalakan pohon Natal untuk menandai dimulainya liburan Natal. Perdana Menteri Palestina Muhammad Shtayyeh berpartisipasi melalui panggilan video.

Pohon itu dinyalakan tanpa partisipasi publik atau orang-orang yang bersuka ria di alun-alun, sesuai dengan langkah-langkah kesehatan yang diikuti untuk mengatasi Covid-19. Kehadiran terbatas hanya dilakukan melalui media sosial dan kehadiran beberapa orang saja.

Natal kali ini, Bethlehem sepi dari turis asing. Biasanya pars turis berduyun-duyun ke sana dan kota-kota Palestina lainnya sepanjang tahun. “Tahun lalu alun-alun ini menandai Natal dengan perayaan yang khusyuk, dengan kehadiran yang terhormat, dan dengan partisipasi resmi warga lokal dan internasional. Dan hari ini, saat kita merayakan Natal, kita mencarinya dengan harapan dan optimisme,” katanya.

"Jadi kami menggunakan teknologi modern dan dunia maya untuk merayakan Natal. Kita berharap, harapan dan optimisme akan terus berkibar di seluruh Palestina dan dunia," tambahnya.

Kota-kota Palestina lainnya, Ramallah dan Yerusalem, menyaksikan penerangan pohon Natal selama bulan Desember di hadapan sejumlah pejabat gereja dan ulama. Wilayah Palestina telah mencatat lebih dari 120 ribu kasus virus corona sejak Maret. Dengan kasus pertama tercatat di Betlehem, sementara jumlah infeksi baru-baru ini meningkat di kota-kota Tepi Barat.

Pemerintah Palestina memberlakukan langkah-langkah ketat selama dua minggu terakhir di kota-kota Tepi Barat untuk membatasi penyebaran virus corona. Termasuk penutupan komprehensif beberapa kota, dan penutupan sebagian institusi resmi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA