Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

KPK Cecar Edhy Prabowo Soal Pembelian Barang Mewah di AS

Kamis 24 Dec 2020 04:58 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Ratna Puspita

Mantan menteri kelautan dan perikanan Edhy Prabowo tiba untuk menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Rabu (23/12/2020). Edhy Prabowo menjalani pemeriksaan lanjutan dalam kasus dugaan penerimaan suap perizinan tambak, usaha dan atau pengelolaan perikanan atau komoditas perairan sejenis lainnya tahun 2020.

Mantan menteri kelautan dan perikanan Edhy Prabowo tiba untuk menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Rabu (23/12/2020). Edhy Prabowo menjalani pemeriksaan lanjutan dalam kasus dugaan penerimaan suap perizinan tambak, usaha dan atau pengelolaan perikanan atau komoditas perairan sejenis lainnya tahun 2020.

Foto: Antara/Dhemas Reviyanto
Edhy Prabowo kembali jalani pemeriksaan untuk tersangka lain dalam kasus dugaan suap.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencecar mantan menteri kelautan dan perikanan Edhy Prabowo (EP) soal pembelian barang-barang mewah saat kunjungannya ke Amerika Serikat (AS).

Pembelian barang-barang itu diduga uangnya bersumber dari suap izin ekspor benih lobster di Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

"Didalami pengetahuan yang bersangkutan terkait pembelian barang-barang diantaranya tas dan jam tangan mewah berbagai merek selama kegiatan tersebut yang sumber uang untuk pembelanjaan barang-barang tersebut diduga berasal dari para eksportir benih lobster yang telah mendapatkan izin ekspor," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (23/12).

Baca Juga

Kemarin, Edhy kembali menjalani pemeriksaan di kantor Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Eddy Prabowo kali ini diperiksa dalam kapasitasnya sebagai saksi untuk tersangka lainnya, yakni Amiril Mukminin (AM).

Keterangan mantan wakil ketua umum partai Gerindra itu diperlukan guna melengkapi berkas perkara tersangka Amiril Mukminin. "Penyidik mendalami pengetahuan yang bersangkutan terkait dengan aktivitas perjalanan dinas dan kegiatannya selama berada di USA," kata dia.

KPK menetapkan bekas menteri KKP Edhy Prabowo dan Amiril Mukminin sebagai penerima. Mereka bersama tiga tersangka lainnya diduga telah menerima suap sebesar Rp 9,8 miliar dari Direktur PT Duta Putra Perkasa (DPP) Suharjito (SJT).

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA