Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Coca-Cola akan PHK 2.200 Pekerja Secara Global

Jumat 18 Dec 2020 10:39 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Friska Yolandha

Coca-Cola Co akan memangkas 2.200 pekerjaan secara global, termasuk 1.200 di Amerika Serikat (AS).

Coca-Cola Co akan memangkas 2.200 pekerjaan secara global, termasuk 1.200 di Amerika Serikat (AS).

Foto: Pixabay
Coca Cola sudah menawarkan paket pemisahan sukarela pada karyawan di AS dan Kanada.

REPUBLIKA.CO.ID, ATLANTA -- Coca-Cola Co akan memangkas 2.200 pekerjaan secara global, termasuk 1.200 di Amerika Serikat (AS). Kejatuhan ekonomi dari pandemi Covid-19 telah memaksa pembuat soda terbesar di dunia itu untuk mempercepat restrukturisasi bisnisnya.

Perusahaan pada bulan Agustus telah menawarkan paket pemisahan sukarela kepada 4.000 pekerja di Amerika Serikat, Kanada dan Puerto Rico, untuk merampingkan diri sementara penjualannya terpukul akibat krisis kesehatan.

Coca-Cola mengatakan pada Kamis (17/12) pihaknya tidak akan mengungkapkan jumlah karyawan yang telah menerima paket tersebut. Perusahaan juga tidak memberikan rincian tentang timeline untuk PHK.

Baca Juga

Berita pemutusan hubungan kerja datang ketika jutaan orang Amerika sudah terjebak pada tunjangan pengangguran karena gelombang infeksi Covid-19 baru yang tanpa henti membuat operasi bisnis terguncang.

"Pandemi bukanlah penyebab perubahan ini, tetapi telah menjadi katalis bagi perusahaan untuk bergerak lebih cepat," kata Coca-Cola dalam pernyataan resminya.

Coca Cola memiliki sekitar 86.200 karyawan pada akhir tahun lalu, di mana 10.400 berada di Amerika Serikat. Sekitar 500 PHK akan terjadi di metro Atlanta, tempat markas Coca-Cola berbasis.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA