Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Jusuf Kalla: Terorisme di Sigi Melampaui Batas Kemanusiaan

Senin 30 Nov 2020 08:24 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Christiyaningsih

Ketua Dewan Masjid Indonesia Jusuf Kalla mengecam pembunuhan sadis di Sigi. Ilustrasi.

Ketua Dewan Masjid Indonesia Jusuf Kalla mengecam pembunuhan sadis di Sigi. Ilustrasi.

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Ketua Dewan Masjid Indonesia Jusuf Kalla mengecam pembunuhan sadis di Sigi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Dewan Masjid Indonesia Jusuf Kalla (JK) berharap aparat keamanan mengusut tuntas pelaku pembunuhan sadis terhadap satu keluarga di Dusun Tokelemo, Desa Lembontonga, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Jumat (27/11). Ia mengecam dan menyebut pembunuhan sadis yang diduga dilakukan oleh kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso pimpinan Ali Kalora itu sebagai kejahatan yang melampaui batas kemanusiaan.

"Saya mengecam keras aksi teroris yang melampaui batas-batas kemanusiaan yang terjadi di Poso tersebut," ujar JK.

JK juga berharap aparat keamanan baik Polri maupun TNI dapat memberangus gerakan teror di Tanah Air hingga akar-akarnya. "Kita berharap aparat mengerahkan segala upaya  menumpas gerakan teror sampai ke akar-akarnya agar mereka tidak bekeliaran lagi di Poso, demikian pula gerakan teror di wilayah lainnya di Indonesia ini," ujar JK seperti dikutip dalam siaran pers, Ahad (29/11) malam.

JK mengakui aparat keamanan selama ini telah berupaya keras dalam menumpas kelompok teroris yang ada di Indonesia. Namun, JK menilai perlu usaha keras lagi untuk menumpas kelompok teror hingga akar untuk memastikan tidak ada gerakan teror di Tanah Air.

"Agar mereka tidak bekeliaran lagi di Poso, demikian pula gerakan teror di wilayah lainnya di Indonesia ini. Dengan usaha keras aparat akan memulihkan rasa ketakutan masyarakat sekaligus memberi jaminan keamanannya," ujar JK.

Wakil Presiden ke-10 dan ke-12 itu juga menyampaikan belasungkawa mendalam atas meninggalnya satu keluarga di Desa Lemba Tonga, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah itu.

JK menilai masalah terorisme adalah musuh bersama bagi seluruh umat manusia. Karena itu, ia mengingatkan dibutuhkan dukungan semua pihak untuk memberangus teroris hingga akar-akarnya. "Karena itu harus dilakukan perlawanan secara bersama sama tanpa rasa takut," katanya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA