Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Kiat Jaga Data Pribadi Saat Transaksi Hingga Main Medsos

Kamis 22 Oct 2020 21:22 WIB

Red: Nora Azizah

Pakar perlindungan data membagi kiat menjaga data pribadi di dunia digital (Foto: Ilustrasi data pribadi)

Pakar perlindungan data membagi kiat menjaga data pribadi di dunia digital (Foto: Ilustrasi data pribadi)

Foto: Pikist
Pakar perlindungan data membagi kiat menjaga data pribadi di dunia digital.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar perlindungan data konsumen dan teknologi membagikan sejumlah kiat untuk menjaga data pribadi saat tengah berselancar internet. Perlindungan data juga perlu dilakukan ketika transaksi digital hingga bermain media sosial.

Kepala Grup Perlindungan Konsumen Bank Indonesia, Elsya M. Chani, mengatakan, ada tiga hal penting yang harus diperhatikan pengguna saat melakukan transaksi digital. Pertama adalah jaga data kartu ATM/debit/kredit, uang elektronik, data, one time password (OTP), dan PIN.

"Lakukan pengkinian data pribadi seperti SIM card ponsel, alamat, penghasilan kepada penyelenggara jika ada perubahan dari data yang terdaftar sebelumnya," kata Elsya dalam seminar daring "Cerdas Bertelekomunikasi: Lindungi Data Pribadimu dari Kejahatan Pembajakan One Time Password (OTP)", Kamis (22/10).

Kemudian, pastikan melakukan transaksi daring di toko resmi di platform belanja daring yang memiliki fitur keamanan bertransaksi. Elsya juga merekomendasikan pengguna untuk tidak melakukan transaksi di luar platform belanja daring seperti mengakses tautan tertentu.

Lebih lanjut, ia menambahkan, jangan takut untuk mengadukan ke penyelenggara jika mendapati transaksi mencurigakan atau mengalami kendala dalam menggunakan kartu ATM/debit/kredit, maupun aplikasi.

Sementara, Direktur Eksekutif Indonesia ICT Institute, Heru Sutadi, merekomendasikan pengguna untuk tidak berlebihan membagi informasi atau data di media sosial. Pasalnya, semakin sedikit data pribadi yang dishare di media sosial maka semakin baik.

Selanjutnya, buat password yang sulit untuk surel dan akses akun media sosial. Heru pun menyarankan pengguna untuk mengganti password secara berkala dengan kesulitan yang minimal sama dengan password sebelumnya.

"Jangan memberikan OTP kepada siapa pun, gunakan double verification untuk transaksi, berhati-hati dalam membuka lampiran dan tautan di surel, serta tidak mempublikasikan keberadaan secara real time," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA