Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Satgas: Pemerintah tak Menutupi Data Covid-19

Jumat 24 Jul 2020 15:39 WIB

Red: Bayu Hermawan

Juru Bicara Satgas COVID-19 Wiku Adisasmito berpose usai memberikan keterangan di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (21/7/2020). Pemerintah resmi menunjuk Wiku Adisasmito menjadi juru bicara pemerintah menggantikan Achmad Yurianto.

Juru Bicara Satgas COVID-19 Wiku Adisasmito berpose usai memberikan keterangan di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (21/7/2020). Pemerintah resmi menunjuk Wiku Adisasmito menjadi juru bicara pemerintah menggantikan Achmad Yurianto.

Foto: ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Jubir Satgas menegaskan pemerintah tak menutupi data Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito mengatakan pemerintah tidak pernah bermaksud menutup-nutupi data perkembangan kasus virus Corona tipe baru (COVID-19) di Indonesia. Wiku mengatakan, Satgas mendorong data perkembangan Covid-19 dapat diakses secara real time.

Wiku mengatakan, data yang diumumkan pemerintah setiap hari secara berkala, merupakan data secara nasional yang masuk melalui Kementerian Kesehatan dan telah diverifikasi. "Tidak ada maksud untuk menutup-nutupi data, mari kita dorong transparansi publik dan silahkan masyarakat ikut mengontrol bila ada data yang tidak sebenarnya," ujarnya, Jumat (24/7).

Baca Juga

Ke depan, ujar Wiku, Satgas akan mendorong data perkembangan kasus Covid-19 agar dapat diakses oleh masyarakat secara real time atau sesuai waktu terkini. "Kami sedang berusaha keras agar betul-betul data ini bisa diakses dengan realtime, dan datanya tidak berbeda antara data nasional dengan data di daerah," katanya.

Proses untuk memberikan data secara real time, ujar Wiku, membutuhkan waktu karena harus menghimpun data dari setiap daerah dan data tersebut harus diverifikasi oleh Kementerian Kesehatan.

"Namun proses ini ternyata memerlukan waktu yang lama, selama empat bulan pertama kami belum mampu mengintegrasikan jadi satu mengingat ada kendala dalam proses pengumpulan data dari setiap daerah, dan ada proses verifikasi yang dilakukan Kemenkes yang ternyata memerlukan waktu lebih lama karena kami harus mampu untuk membuat sistem pendekatan data terintegrasi, yang bisa diterima oleh berbagai pihak termasuk Kemenkes," ucapnya.

Seluruh data perkembangan kasus Covid-19 dapat diakses masyarakat melalui portal www.covid19.go.id. Data di portal tersebut diperbarui setiap pukul 16.00 WIB setiap harinya.

Hingga Kamis (23/7), kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Indonesia mencapai 93.657 kasus, dengan 52.164 kasus pasien telah sembuh, dan 4.576 kasus pasien meninggal.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA