Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Aplikasi Satu Pintu RS Rujukan Covid-19 Diyakini Efektif

Kamis 02 Jul 2020 08:10 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Christiyaningsih

Warga mengantre untuk melakukan tes corona di Poli Khusus Corona, Rumah Sakit Universitas Airlangga (RSUA), Surabaya, Jawa Timur, Selasa (17/3/2020). Aplikasi satu pintu RS rujukan Covid-19 diyakini mengurangi beban kerja nakes. Ilustrasi.

Warga mengantre untuk melakukan tes corona di Poli Khusus Corona, Rumah Sakit Universitas Airlangga (RSUA), Surabaya, Jawa Timur, Selasa (17/3/2020). Aplikasi satu pintu RS rujukan Covid-19 diyakini mengurangi beban kerja nakes. Ilustrasi.

Foto: Antara/Moch Asim
Aplikasi satu pintu RS rujukan Covid-19 diyakini mengurangi beban kerja nakes

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Jawa Timur Sutrisno mengapresiasi rencana pembuatan aplikasi satu pintu atau one gate system untuk rumah sakit rujukan Covid-19 di Jawa Timur. Menurutnya, dengan sistem tersebut beban tenaga kesehatan (nakes) akan berkurang terutama di rumah sakit rujukan utama yang sering kelebihan pasien.

"Selain itu pasien akan cepat tertangani lebih awal. Kemungkinan komplikasi dan mortalitas juga bisa diturunkan," kata Sutrisno dikonfirmasi Rabu (1/7).

Baca Juga

Sutrisno berpendapat sistem rujukan satu pintu juga akan memudahkan rumah sakit. Rumah sakit dari daerah manapun di Jatim tinggal membuka perangkat lunak untuk melihat rumah sakit mana yang masih ada ruang isolasi atau high care unit yang kosong ketika harus merujuk pasien.

"Misalnya dari Bondowoso tidak harus ke Surabaya, misalnya Jember kosong ya bisa ke sana," kata Sutrisno.

Pangkogabwilhan II Marsekal Madya TNI Imran Baidirus mengatakan one gate system ini merupakan hasip kerja sama dengan Fakultas Kedokteran Unair. Digagasnya aplikasi rujukan satu pintu ini, kata dia, diharapkan bisa mempercepat penanganan pasien Covid-19 sehingga angka kematian bisa ditekan.

"Nantinya kita harapkan bisa mempercepat tindakan dalam hal merujuk pasien ke rumah sakit mana. Kita harapkan itu bisa lebih cepat sehingga pasien bisa ditindaklanjuti lebih cepat juga," kata Imran.

Dengan one gate system, semua data rumah sakit terkumpul yang dikomandoi dari RS Lapangan Covid-19 Jawa Timur, di Jalan Indrapura, Surabaya. Nantinya, akan ada juga call center yang bisa terus melayani selama 24 jam.

"RS yang punya pasien yang baru akan menghubungi kita di RS Lapangan sebagai call center dan akan kita hubungi di mana kira-kira rumah sakit yang punya kapasitas yang cukup untuk menampung pasien baru. Nanti kita konfirmasi, mampu atau tidaknya kita infokan ke RS yang punya pasien," ujar Imran.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA