Senin, 10 Zulqaidah 1439 / 23 Juli 2018

Senin, 10 Zulqaidah 1439 / 23 Juli 2018

Gerakan Politik di Masjid Dinilai Jauh dari Nilai Islam

Jumat 23 Maret 2018 12:09 WIB

Rep: Havid Al Vizki/ Red: Sadly Rachman

Koordinator Forum Silaturahmi Takmir Masjid (FSTM) Husni Mubarok Amir (kanan)

Foto: RepublikaTV/Havid Al Vizki
EMBED
FSTM menilai banyak masjid yang digunakan untuk gerakan politik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Koordinator Forum Silaturahmi Takmir Masjid (FSTM) Husni Mubarok Amir menjelaskan pihaknya mengadakan silaturahmi dengan beberapa takmir di Jakarta. FSTM mengangkat tema 'Mewujudkan Fungsi Masjid Sebagai Pemersatu Umat dan Bangsa.' Alasan mengambil tema tersebut yakni melihat banyaknya masjid yang digunakan untuk berpolitik.

Saat ditemui di Masjid Al Falah, (22/3), Jakarta, ia mengatakan gerakan politik yang dilakukan di masjid jauh dari nilai-nilai islam. Kurang tepat bila berpolitik dilakukan di dalam masjid.

Ia menambahkan, pihak-pihak tertentu menggunakan masjid tidak sebagaimana mestinya. Hal ini menunjukan semakin jauhnya penggunaan masjid dari fungsi yang sesungguhnya.

Berikut video lengkapnya.

 

 

  • Videografer:
  • Havid Al Vizki
  • Video Editor:
  • Fian Firatmaja

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA