Jumat, 10 Safar 1440 / 19 Oktober 2018

Jumat, 10 Safar 1440 / 19 Oktober 2018

Bintik-bintik Jerapah Diturunkan Langsung dari Ibunya

Jumat 05 Okt 2018 18:42 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Taman Safari Indonesia (TSI), Cisarua, Bogor, kembali mendapat kado istimewa. Setelah kedatangan lima ekor singa putih pada akhir Januari, kini seekor bayi jerapah menambah koleksi satwa TSI. Jerapah tersebut lahir dua hari setelah imlek, tepatnya pada Ahad (18/2). 

Taman Safari Indonesia (TSI), Cisarua, Bogor, kembali mendapat kado istimewa. Setelah kedatangan lima ekor singa putih pada akhir Januari, kini seekor bayi jerapah menambah koleksi satwa TSI. Jerapah tersebut lahir dua hari setelah imlek, tepatnya pada Ahad (18/2). 

Foto: dok. Humas TSI
Pola pada tubuh Jerapah mempengaruhi suhu tubuh dan kamuflase dari predator

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penelitian baru menunjukkan pola bintik-bintik yang menghiasi Jerapah ternyata diturunkan dari sang ibu atau betina. Tak hanya level kebulatan, namun bercak-bercak itu juga mempengaruhi peluang jerapah untuk bertahan hidup di alam liar.

Para peneliti menyebutkan pola pada tubuh itu, seperti Harimau, Zebra dan jaguar mempengaruhi suhu tubuh dan memberi sinyal kepada hewan lain soal spesiesnya. Selain itu juga bisa menjadi kamuflase sehingga bisa bersembunyi dari pemangsa.

Derek Lee, ahli biologi margasatwa di Penn State yang juga ilmuwan utama di Wild Nature Institute, yang berbasis di Concord, NH mengatakan para ilmuwan sebelumnya meyakini pola atau garis pada hewan lahir secara acak seperti sidik jari. Selain itu juga dipengaruhi oleh lingkungan.

Meski begitu ia menyatakan ingin mengetahui apakah hal tersebut lahir secara acak atau turunan. Lee dan koleganya pun menghabiskan empat tahun memotret mantel 31 set jerapah ibu dan bayi di Tanzania dari tahun 2012 hingga 2016. Perangkat lunak analisis gambar kemudian membantu para peneliti untuk membandingkan pola dalam setiap pasangan sesuai dengan 11 ciri, termasuk tempat bentuk, ukuran dan warna.

Bintik-bintik ibu jerapah cocok dengan bintik-bintik anak mereka. Para ilmuwan berpikir bahwa ciri-ciri tertentu yang terkait dengan bentuk, ukuran dan warna pola-pola ini diwariskan.

Dua ciri khususnya, kebulatan bintik-bintik dan kelancaran perbatasan mereka, sangat mirip antara ibu dan anak-anak sapi mereka - yang ditafsirkan oleh tim sebagai tanda bahwa pola tempat diwariskan.

Tim juga tertarik untuk melihat seberapa baik bintik-bintik anak-anak memungkinkan hewan untuk berbaur dengan lingkungan mereka untuk menghindari predator. 

Tim kemudian menjalankan data melalui analisis statistik untuk memperkirakan kemungkinan bertahan hidup dalam kelompok. Betis dengan bintik-bintik yang lebih besar dan tidak beraturan tampaknya memiliki peluang terbaik untuk bertahan hidup selama musim pertama kehidupan, lapor para ilmuwan.

“Mereka tidak menyarankan bahwa bintik-bintik penting untuk bertahan hidup, tetapi perbedaan tempat penting untuk bertahan hidup,” kata ahli biologi evolusi Hopi Hoekstra dari Universitas Harvard. Peneliti lain sekarang perlu mengkonfirmasi temuan ini dengan menganalisis bahan genetik jerapah.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA