Monday, 19 Zulqaidah 1440 / 22 July 2019

Monday, 19 Zulqaidah 1440 / 22 July 2019

NASA akan Terbangkan Helikopter di Mars

Sabtu 12 May 2018 12:22 WIB

Red: Nur Aini

Planet Mars

Planet Mars

Helikopter akan dikendalikan jarak jauh.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Badan antariksa Amerika Serikat NASA mengatakan akan mengirim sebuah helikopter kecil ke Mars sebagai bagian dari misi tahun 2020 untuk menempatkan kendaraan penjelajah generasi baru di planet itu.

Jika misi NASA berhasil, maka helikopter itu pesawat pertama yang digunakan di dunia lain. "Mars Helicopter", yang diterbangkan dengan kendali jarak jauh, dirancang untuk terbang di dalam atmosfer tipis Mars dengan baling-baling ganda. Beratnya sekitar 1,8 kilogram dengan badan pesawat sebesar sofbol, kata NASA.

Baling-balingnya akan memutar dengan kecepatan 3.000 rpm atau 10 kali lipat lebih cepat dibanding helikopter yang biasa ditemui di Bumi. "Rekor ketinggian helikopter yang terbang di Bumi adalah sekitar 12.200 meter. Sementara atmosfer Mars hanya satu persen dari bumi, sehingga ketika helikopter kami berada di permukaan Mars, itu sudah setara dengan ketinggian 30.480 meter di Bumi," kata Mimi Aung, manajer proyek Mars Helicopter di bagian Jet Propulsion Laboratory NASA, dalam pernyataan tertulis.

photo

Bukit pasir yang diduga ada di Planet Mars.

Sejumlah pejabat NASA mengatakan bahwa helikopter itu akan sampai di daratan Planet Merah dalam kondisi terpasang di sebuah kendaraan jelajah sebesar mobil biasa. Setelah menempatkan helikopter itu di tanah, kendaraan jelajah NASA akan dikendalikan menuju jarak aman. Pengendali dari Bumi akan melakukan serangkaian uji coba sebelum menerbangkannya secara otomatis, kata NASA.

"Gagasan sebuah helikopter yang terbang di langit sebuah planet lain sangat menggetarkan," kata Administrator NASA, Jim Bridenstine, dalam pernyataan tertulis.

Mars Helicopter ditujukan untuk mengetahui kemungkinan dan kegunaan pesawat serupa di Mars, kata NASA. Mereka berharap bisa mempergunakan pesawat untuk mencapai lokasi-lokasi yang tidak bisa dicapai dari darat.

NASA mengaku berencana menggelar uji coba penerbangan selama 30 hari. Hal itu termasuk di antaranya adalah lima penerbangan, dimulai dengan lompatan vertikal setinggi tiga meter selama 30 detik, lalu terbang dengan jarak beberapa ratus meter dengan durasi satu setengah menit.

Helikopter yang sama akan dilengkapi dengan beterai bertenaga sinar matahari dan sebuah mesin pemanas untuk menghangatkan badan pesawat selama malam-malam yang beku. Misi penjelajah Mars 2020 dijadwalkan akan meluncur pada Juli tahun yang sama dari pangkalan angkatan udara Cape Canaveral di Florida dan akan mencapai Mars pada Februari 2021. Penjelajahan kali ini dirancang untuk menggelar penelitian geologis dan memastikan apakah lingkungan Mars bisa ditinggali.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA