Sunday, 10 Rabiul Awwal 1440 / 18 November 2018

Sunday, 10 Rabiul Awwal 1440 / 18 November 2018

Berkenalan dengan Sepasang Primata Hasil Kloning SCNT

Senin 29 Jan 2018 08:44 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Winda Destiana Putri

Zhong Zhong dan Hua Hua

Zhong Zhong dan Hua Hua

Foto: BBC
Teknik kloning yang memberi mamalia kloning pertama, Dolly the sheep, pada tahun 1996

REPUBLIKA.CO.ID, SHANGHAI -- Ilmuwan Cina mereka berhasil meng-kloning primata menggunakan transfer nucleus sel somatik (SCNT). Teknik kloning yang memberi mamalia kloning pertama, Dolly the sheep, pada tahun 1996.

Dua pendatang baru adalah sepasang kera ekor panjang identik secara genetis, lahir di Chinese Academy of Sciences Institute of Neuroscience di Shanghai. Nama mereka adalah Zhong Zhong dan Hua Hua, lahir delapan dan enam pekan yang lalu.

Mereka bukan primata pertama yang pernah di-kloning, yang pertama adalah Tetra, seekor monyet rhesus yang di-kloning pada tahun 1999 di Oregon menggunakan metode pemecah embrio. Teknik kloning ini lebih mudah dilakukan, tapi memiliki keterbatasan yang tidak ditanggung oleh SCNT.

Kini tim China berhasil men-tweak teknik SCNT yang canggih untuk akhirnya bekerja pada primata, meski tidak mudah. ''Kami mencoba beberapa metode yang berbeda, tapi hanya satu yang berhasil. Ada banyak kegagalan sebelum menemukan cara untuk berhasil meng-kloning seekor monyet,'' kata penulis senior Qiang Sun, dikutip dari Sciencealert,.

Membelah Embrio adalah proses yang sama yang menghasilkan kembar identik di dalam rahim, hanya dilakukan secara artifisial. Ini adalah teknik yang sering digunakan untuk reproduksi dibantu pada ternak pertanian.

Namun, paling banyak, ia hanya bisa menghasilkan empat saudara kandung yang identik secara genetik atau kembar empat. Sebaliknya, untuk membuat tiruan menggunakan SCNT, ilmuwan perlu mengganti inti sel telur dengan inti sel somatik (tubuh), yang berisi DNA dari individu lain.

Karena Dolly, teknologinya telah begitu mudah diakses sehingga periset Cina bahkan memiliki robot yang membantu kloning babi. Tetapi meskipun SCNT dapat menghasilkan populasi yang lebih besar dari hewan yang identik secara genetis daripada pemijahan embrio, usaha sebelumnya untuk meng-kloning monyet rhesus menggunakan teknik tersebut menemukan bahwa embrio cenderung tidak maju ke tahap blastokista.

Tim Cina beralih ke penelitian sebelumnya yang menemukan cara mencegah perubahan epigenetik terhadap modifikasi kimia DNA yang mempengaruhi bagaimana urutan tertentu diekspresikan, meningkatkan kemungkinan embrio kloning lainnya akan bertahan. Hal ini merupakan kemajuan, tapi ada sesuatu yang salah.

Sementara para periset mampu membawa janin untuk menggunakan sel donor dewasa di telur, monyet bayi hanya bertahan untuk waktu yang singkat setelah dilahirkan. Akhirnya, mereka memperbaiki kesuksesannya dengan menggunakan sel yang diambil dari jaringan janin.

Zhong Zhong dan Hua Hua di-kloning menggunakan fibroblas janin yang sama, sel diambil dari jaringan ikat janin kera. Populasi monyet yang identik secara genetik akan menjadi aset berharga untuk diteliti.

Penggunaan eksperimental primata kontroversial di banyak bagian dunia. Ini diatur di UE, di mana hanya diizinkan jika tidak ada metode lain yang tersedia, dan dilarang untuk beberapa tingkat di beberapa wilayah. Namun, karena kedekatan genetik mereka dengan manusia, kecerdasan dan dinamika sosial mereka, primata non-manusia dianggap penting untuk penelitian biomedis.

Institut Kesehatan Nasional AS menetapkan pedoman internasional untuk hewan penelitian, yang oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Cina mengatakan Zhong Zhong dan Hua Hua berkembang pesat, tumbuh pada tingkat yang sehat. Mereka akan terus dipantau secara ketat baik dalam perkembangan mental dan fisik mereka. Para periset juga sedang berupaya memperbaiki teknik ini, dan Akademi mengharapkan kelahiran kera kloning lebih banyak lagi pada bulan depan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES