Wednesday, 6 Syawwal 1439 / 20 June 2018

Wednesday, 6 Syawwal 1439 / 20 June 2018

Ilmuwan Temukan Cara Baru Uji HIV dengan Perangkat USB

Jumat 11 November 2016 09:05 WIB

Red: Winda Destiana Putri

Peduli HIV/AIDS

Peduli HIV/AIDS

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Ilmuwan Inggris mengembangkan cara baru menguji virus HIV dengan menggunakan perangkat USB, yang dapat memberikan hasil cermat dan cepat mengenai keberadaan virus itu dalam darah. Alat itu akan memancarkan sinyal ke komputer, laptop, atau gawai lain.

Alat buatan peneliti Imperial College London dan perusahaan swasta Amerika Serikat DNA Electronics itu hanya memerlukan setetes darah pasien untuk mendeteksi HIV. Tim peneliti mengatakan, walau pengembangannya masih pada tahap awal, alat itu memungkinkan pasien memantau kadar virus dalam darah sebagaimana penderita diabetes mengawasi kadar gula darahnya.

USB itu lebih berguna bagi masyarakat wilayah terpencil, sehingga penderita dapat mengatur cara pengobatannya lebih efektif. Pasalnya, uji kadar virus itu masih membutuhkan waktu sedikit-dikitnya tiga hari, mulai dari pengiriman sampel sampai ulasannya di laboratorium.

Faktor penting pengobatan HIV adalah mengawasi kadar virus dalam darah. "Saat ini, proses uji virus membutuhkan biaya mahal dan peralatan rumit sehingga membutuhkan waktu cukup lama," kata Graham Cooke, salah satu ketua peneliti dari program studi kedokteran Imperial College London dilansir Reuters.

"Kami dapat menyelesaikan masalah itu dengan alat ini. Awalnya perangkat ini berukuran sebesar mesin fotokopi, tetapi kami memadatkannya hingga sekecil USB," katanya menambahkan. Uji itu akan melibatkan perangkat pemproses dalam telepon seluler, dan satu tetes darah yang dijatuhkan ke bagian tertentu pada USB.

Dikutip Antaranews Jumat (11/11) HIV dalam sampel darah akan memicu perubahan tingkat keasaman menjadi sinyal listrik. Sinyal tersebut diteruskan ke USB sehingga hasilnya terlihat di komputer atau gawai pasien.

Pengujian alat itu, yang diterbitkan jurnal Scientific Reports, menunjukkan 95 persen uji HIV dari 991 sampel darah terbukti cermat. Rata-rata waktu uji HIV yang dibutuhkan 20,8 menit. Sebanyak 36 juta warga di seluruh dunia terjangkit HIV, virus penyebab AIDS. Sebagian besar penderita tinggal di kawasan Sub-Sahara Afrika.

Namun, sejumlah kasus menunjukkan obat AIDS tidak bekerja, seringkali disebabkan virus yang kebal. Hal itu akhirnya memicu peneliti mendalami "kadar virus" dalam darah. Kadar virus tidak dapat dilacak dengan uji berkala HIV. Pasalnya, uji tersebut hanya memperlihatkan seseorang terjangkit virus atau tidak.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES