Thursday, 8 Jumadil Akhir 1442 / 21 January 2021

Thursday, 8 Jumadil Akhir 1442 / 21 January 2021

Penjahat Siber Incar Pecinta Games

Jumat 15 Feb 2013 23:52 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Ilustrasi.

Ilustrasi.

Foto: gawkerassets.com

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Penjahat cyber mulai mengincar para pencinta games online dengan berusaha mendapatkan akses ke data personal pengguna, seperti password untuk game online dan sistem online banking.

Pakar Malware Kaspersky Lab. Sergey Golovanov dalam keterangan pers di Jakarta, Jumat (15/2), mengatakan bahwa para ahli Kaspersky Lab. mencatat setiap hari ada 7.000 percobaan untuk menginfeksi para gamer di seluruh dunia pada tahun 2012.

"Serangan itu dilakukan sebagai usaha mendapatkan akses ke data personal pengguna, seperti password untuk game online dan sistem online banking," katanya.

Jika berhubungan dengan game, kata dia, para pengguna jahat berusaha mencuri avatar dan barang-barang dalam permainan (in-game items), kemudian menjual kembali benda-benda virtual ini menggunakan uang sungguhan.

Untuk online banking, para penjahat cyber berusaha mencuri uang langsung dari akun bank.

"Seperti yang ditemukan para ahli kami, untuk melakukan ini, pengguna berbahaya mengirim rata-rata 10 e-mail (surat elektronik, red.) dengan tautan dan lampiran berbahaya ke para gamer setiap hari, selain sekitar 500 upaya untuk menginfeksi para gamer melalui serangan berbasis browser," katanya.

Salah satu taktik paling disenangi para pengguna berbahaya di dunia game online adalah rekayasa sosial, khususnya phishing.

Misalnya, penjahat cyber menggunakan nama-nama terkenal dunia game dan mencoba memikat para gamer masuk ke situs palsu mereka demi mendapatkan password akun game teregistrasi.

Pada tahun 2012, para ahli Kaspersky Lab mencatat 15 juta percobaan untuk membuka situs phishing yang dirancang agar terlihat seperti laman salah satu pengembang game online terbesar.

"Dan ternyata, ada sekitar 50.000 percobaan pengalihan ke situs phishing setiap hari. Untungnya, semua pengguna diselamatkan oleh sistem anti-phishing profesional yang ada di Kaspersky Internet Security, yang segera mendeteksi ancaman tersebut," katanya.

Pada tahun 2012, tiga negara teratas yang ditarget penjahat cyber adalah Rusia, China, dan India.


sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA