Senin, 9 Zulhijjah 1439 / 20 Agustus 2018

Senin, 9 Zulhijjah 1439 / 20 Agustus 2018

Perketat Keamanan, Olimpiade Tokyo Pakai Pemindai Wajah

Sabtu 11 Agustus 2018 01:35 WIB

Rep: Christiyaningsih/ Red: Esthi Maharani

Maskot Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020 diperlihatkan ke publik, Ahad (22/7), di Tokyo, Jepang.

Maskot Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020 diperlihatkan ke publik, Ahad (22/7), di Tokyo, Jepang.

Foto: AP
Olimpiade pertama yang menggunakan sistem keamanan pemindai wajah

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO -- Olimpiade Tokyo yang akan berlangsung pada tahun 2020 akan mencatatkan terobosan teknologi. Perhelatan olahraga akbar itu akan menjadi Olimpiade pertama yang menggunakan sistem keamanan pemindai wajah atau dikenal dengan face recognition.

Teknologi tersebut akan diterapkan untuk mengidentifikasi atlet, ofisial, staf, dan media selama gelaran Olimpiade dan Paralimpik di Tokyo. Kabar itu dikonfirmasi oleh organizing committee dalam postingan blog resmi yang dikutip C Net.

Diterapkannya pemindai wajah bertujuan meningkatkan sistem keamanan dan memangkas antrean masuk ke venue. Teknologi face recognition dalam Olimpiade Tokyo ini dikembangkan oleh NEC Corp., raksasa teknologi asal Negeri Sakura. Guna mewujudkannya, sebelum tanggal pelaksanaan perusahaan akan mengumpulkan foto-foto dari mereka yang akan datang ke Olimpiade. Foto-foto tersebut disimpan dalam database untuk nanti dicocokkan ketika mereka datang.

"Teknologi mutakhir ini memungkinkan identifikasi yang lebih ketat sehingga kita tidak hanya mengandalkan pengamatan mata para petugas keamanan. Sistem ini juga mempercepat antrean masuk ke venue sehingga atlet dan tamu lainnya tidak kepanasan," terang Direktur Eksekutif Keamanan Olimpiade Tokyo 2020, Tsuyoshi Iwashita.

Ia berharap aplikasi face recognition dapat menjamin keamanan dan kenyamana selama perhelatan Olimpiade dan Paralimpik. Dengan demikian seluruh atlet bisa menunjukkan performa terbaiknya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA