Thursday, 7 Rabiul Awwal 1440 / 15 November 2018

Thursday, 7 Rabiul Awwal 1440 / 15 November 2018

Amazon Didesak tak Jual Alat Pengenal Wajah

Rabu 23 May 2018 16:47 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Jeff Bezos, pendiri Amazon.com.

Jeff Bezos, pendiri Amazon.com.

Foto: EPA
Amazon mengklaim alat pendeteksi wajah membantu menemukan anak yang hilang

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON --Pendukung kebebasan sipil menyerukan situs belanja online Amazon, untuk berhenti memberikan teknologi pengenalan wajah kepada lembaga penegak hukum. Mereka mempermasalahkan alat yang dikenal sebagai 'Rekognisi' yang memungkinkan pengguna untuk membandingkan wajah anonim terhadap gambar lain untuk mencoba dan menetapkan identitas.

Sebuah posting penjelasan di situs laman Amazon mencatat bahwa mereka menawarkan aplikasi keamanan dan pengawasan yang mencakup pencegahan kejahatan dengan mengidentifikasi orang yang berkepentingan. ''Kami menuntut agar Amazon menghentikan penggunaan infrastruktur pengawasan pemerintah yang menimbulkan ancaman besar bagi pelanggan dan komunitas di seluruh negeri,'' tulis koalisi yang didukung oleh American Civil Liberties Union (ACLU) dalam surat kepada CEO Amazon Jeff Bezos.

Menurut email yang diperoleh oleh ACLU, beberapa lembaga penegak hukum telah memanfaatkan alat tersebut dalam investigasi mereka. Dalam satu email, detail resmi sheriff Washington County, Oregon yang membangun database yang dapat dicari dari sekitar 300 ribu wajah.

Penegakan hukum kemudian dapat mencari foto-foto pemesanan penjara untuk menangkap tersangka yang tidak teridentifikasi. ''Saya berharap untuk memperluas back end (Background pada situs berbasis CMS) gambar kami ke setiap lembaga penegak hukum di wilayah metro Portland. Dan mungkin bahkan ke semua Oregon dan seterusnya,'' tulis pejabat yang tidak disebutkan namanya itu.

Baca: Tanggapan Google Digugat Jutaan Pengguna Iphone

 

Surat ACLU memperingatkan teknologi dapat disalahgunakan untuk melecehkan aktivis atau memantau imigran gelap. Dalam surat itu, Amazon harus bertindak cepat untuk membela hak-hak sipil dan kebebasan sipil, termasuk milik pelanggannya sendiri, dan menarik Rekognisi dari meja pemerintah.

Sementara itu, Amazon dalam sebuah pernyataan menyebutkan, perusahaan mengharapkan pelanggan untuk mematuhi hukum dan bertanggung jawab dengan produknya. Mereka menyebutkan, Rekognisi telah digunakan untuk menemukan anak-anak yang hilang dan orang-orang yang telah diculik.''Kualitas hidup kita akan jauh lebih buruk hari ini jika kita melarang teknologi baru karena beberapa orang dapat memilih untuk menyalahgunakan teknologi. Bayangkan jika pelanggan tidak dapat membeli komputer karena mungkin menggunakan komputer itu untuk tujuan ilegal?'' jelas Amazon.

Kolaborasi antara pemerintah dan perusahaan-perusahaan teknologi beberapa waktu ini mendorong protes dari berbagai pihak. Sejumlah karyawan Google yang dipekerjakan telah menandatangani surat terbuka menentang perusahaan mereka yang memutuskan untuk memberikan kecerdasan buatan kepada inisiatif Pentagon yang dikenal sebagai Project Maven, dan beberapa dilaporkan mengundurkan diri karena penolakan Google untuk memutuskan hubungan dengan pemerintah.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA