Wednesday, 5 Zulqaidah 1439 / 18 July 2018

Wednesday, 5 Zulqaidah 1439 / 18 July 2018

Google Ciptakan Uji Coba Dua Fitur AI Terkait Semantik

Senin 16 April 2018 14:57 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Winda Destiana Putri

Artificial Intelligence. Ilustrasi

Artificial Intelligence. Ilustrasi

Foto: Huffingtonpost
Percobaan itu memungkinkan pengguna web berkecimpung dalam semantik.

REPUBLIKA.CO.ID, CALIFORNIA -- Google mengumumkan sepasang percobaan kecerdasan buatan baru dari divisi penelitiannya. Percobaan itu memungkinkan pengguna web berkecimpung dalam semantik dan pemrosesan bahasa alami.

Untuk Google, perusahaan yang merupakan produk utama adalah mesin pencari yang banyak ditelusuri dalam teks, kemajuan dalam AI ini merupakan bagian integral dari bisnisnya dan sasarannya membuat perangkat lunak yang dapat memahami dan mengurai unsur bahasa manusia. Situs web ini sekarang akan menjadi alat bahasa AI interaktif, dan Google menyebutnya sebagai koleksi Semantic Experiences. Sub-bidang utama AI yang ditampilkannya dikenal sebagai vektor kata, sejenis pemahaman bahasa alami yang memetakan frasa mirip semantik ke titik terdekat berdasarkan kesetaraan, kesamaan atau keterkaitan ide dan bahasa.

"Ini adalah cara untuk mengaktifkan algoritma untuk mempelajari tentang hubungan antara kata-kata, berdasarkan contoh penggunaan bahasa yang sebenarnya," kata Ray Kurzweil, futuris terkenal dan direktur teknik di Google Research, dikutip dari The Verge, Senin (16/4).

Google telah mempublikasikan karyanya tentang topik ini dalam makalah, dan itu juga membuat modul pra-pelatihan yang tersedia di platform TensorFlow bagi peneliti lain untuk bereksperimen. Yang pertama dari dua eksperimen yang tersedia untuk publik yang dirilis tiga hari lalu disebut Talk to Books.

Fitur itu memungkinkan Anda berkomunikasi dengan algoritma terlatih yang mempelajari pembelajaran yang memunculkan jawaban atas pertanyaan dengan petikan yang relevan dari teks yang ditulis manusia. Kurzweil menjelaskan, Talk to Books memungkinkan Anda membuat pernyataan atau mengajukan pertanyaan, dan alat ini menemukan kalimat dalam buku yang merespons, tanpa ketergantungan pada pencocokan kata kunci.

"Artinya Anda berbicara dengan buku, mendapatkan tanggapan yang dapat membantu Anda menentukan apakah Anda tertarik untuk membacanya atau tidak," jelas dia.

Menurut dia, ini adalah produk yang sangat rapi dan sangat halus, dari pengalamannya menggunakan antarmuka website. Ketika mengajukan pertanyaan, Anda akan mendapatkan sejumlah jawaban berbeda yang ditampilkan dalam teks yang jelas, yang bersumber dari buku-buku tentang subjek pertanyan. Dibandingkan dengan menggunakan Google Search standar dan harus mengeklik tautan dan menguraikan artikel atau laman web, algoritma Talk To Books akan lebih berguna bagi Anda.

"Begitu Anda mengajukan pertanyaan atau membuat pernyataan, alat-alat itu mencari semua kalimat di lebih dari 100 ribu buku untuk menemukan orang-orang yang menanggapi masukan Anda berdasarkan makna semantik pada tingkat kalimat, tidak ada aturan yang telah ditetapkan yang membatasi hubungan antara apa yang Anda masukkan dan hasil yang Anda dapatkan," ucap Kurzweil.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA