Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

Dejan Antonic: Kami Masih Punya Kesempatan Masuk Final

Kamis 04 Apr 2019 23:59 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Endro Yuwanto

Pelatih Madura United Dejan Antonic (kanan) memprotes hakim garis saat pertandingan semifinal Piala Presiden 2019 leg pertama antara Persebaya Surabaya melawan Madura United di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (3/4/2019).

Pelatih Madura United Dejan Antonic (kanan) memprotes hakim garis saat pertandingan semifinal Piala Presiden 2019 leg pertama antara Persebaya Surabaya melawan Madura United di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (3/4/2019).

Foto: Antara/Moch Asim
Madura United masih akan kembali bertanding pada leg 2 semifinal Piala Presiden.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Meski ditaklukkan Persebaya Surabaya dengan skor 0-1, pelatih Madura United Dejan Antonic menganggap anak asuhnya bermain baik pada pertandingan leg 1 semifinal Piala Presiden 2019, di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya, Rabu (3/4). Menurut Dejan, pemain Madura United lebih menguasai pertandingan, terutama di babak pertama sehingga mampu menciptakan banyak peluang.

Meskipun, dari beberapa peluang yang diciptakan, tidak ada yang mampu dikonversi menjadi gol. "Pertandingan yang sangat bagus bagi kedua tim, bahkan di babak pertama kami lebih banyak peluang. Kami tahu ini pertandingan berat sekali karena kalau Persebaya main di kandang, sulit sekali dikalahkan," kata Dejan, Kamis (4/4).

Namun demikian, Dejan enggan menyerah begitu saja dalam perebutan tiket menuju final Piala Presiden 2019. Terlebih, Madura United masih akan kembali bertanding pada leg 2 semifinal Piala Presiden.

Dejan meyakini anak asuhnya masih berkesempatan lolos ke final. Apalagi pertandingan kedua akan digelar di kandang sendiri. "Kami masih ada kesempatan untuk masuk ke final. Berat atau tidak itu tergantung nanti leg kedua di Madura. Kami harus perbaiki sedikit, kami harus cari kesempatan agar bisa kalahkan Persebaya di sana. Kami juga punya banyak suporter seperti yang dimiliki Persebaya," jelas dia.

Dejan pun enggan mempermasalahkan, meskipun pada leg 1 semifinal Piala Presiden 2019, anak asuhnya gagal mencetak gol. Menurutnya, meski gagal mencetak gol, strategi yang diinstruksikan berjalan lancar. Itu terbukti dari banyaknya peluang yang diciptakan pada pertandingan tersebut.

"Sepak bola memang kadang-kadang begitu. Kadang kami cetak tiga gol, kadang tidak cetak gol sama sekali. Tapi kami bisa ciptakan banyak peluang, artinya strategi berjalan. Kalau tidak ada peluang sama sekali itu baru masalah dan banyak yang harus diperbaiki," jelas Dejan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA