Monday, 6 Safar 1440 / 15 October 2018

Monday, 6 Safar 1440 / 15 October 2018

DPR: Klub Harus Beri Pendidikan pada Suporter

Selasa 25 Sep 2018 14:57 WIB

Rep: Bayu Adji P / Red: Ratna Puspita

Sejumlah pendukung klub sepak bola Persija melakukan ziarah ke makam Haringga Sirila di Indramayu, Jawa Barat, Senin (24/9).

Sejumlah pendukung klub sepak bola Persija melakukan ziarah ke makam Haringga Sirila di Indramayu, Jawa Barat, Senin (24/9).

Foto: Antara/Dedhez Anggara
Pendidikan mengenai sportivitas demi meminimalisir tindakan negatif oleh suporter.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Nizar Zahro menilai, klub harus memberikan pendidikan bagi supporternya. Menurut dia, pendidikan mengenai sportivitas penting dilakukan demi meminimalisir tindakan negatif yang dilakukan suporter.

Ia mengatakan, aksi kekerasan yang menimpa Haringga Sirla, seorang Jakmania yang ingin menyaksikan laga Persib Bandung melawan klub kesayangannya, merupakan buah dari fanatisme yang berlebihan. Ia mengatakan, kejadian kekerasan antarsuporter tak hanya sekali ini saja terjadi.

"Tugas klub itu harus memberikan pendidikan kepada suporter bahwa olahraga itu adalah sportivitas. Bukan menunjukkan hal yang jelek sampai membunuh orang," kata dia saat dihubungi Republika.co.id, Selasa (25/9).

Menurut dia, olaharaga dibangun di atas sportivitas. Karena itu, seluruh komponen yang terlibat di dalamnya harus menjunjung tinggi nilai sportivitas.

"Ini tugas kita semua, terutama kepada klub untuk memberikan pendidikan kepada suporternya bahwa kalah menang dalam olahraga itu biasa," kata dia.

Baca Juga: Ketua Umum PP Muhammadiyah: Bila Perlu Bekukan Liga dan Klub Libatkan Suporter Anarkis 

Kendati demikian, Nizar mengakui, yang jadi permasalahan saat ini klub tak bisa mengindentifikasi semua supporter. Kondisi ini memunculkan pendukung yang di luar kendali klub.

Karena itu, aparat penegak hukum juga harus segera menindak tegas suporter Persib yang membunuh supporter Persija Jakarta. Ia menyebut, pelaku pengroyokan terhadap satu orang Jakmania itu sebagai tindakan yang biadab.

Nizar menegaskan, kejadian ini merupakan teguran keras bagi sepakbola Indonesia. Karena itu, seluruh pihak mesti memoerbaiki diri bersama.

"PSSI juga harus turun tangan. BOPI, klub, aparat, harus turun tangan. Saya berharap supporter Persija tidak membalas dan tidak berkelanjutan," ujar dia. 

Baca Juga: Mencari Solusi Perdamaian Suporter Persib dan Persija 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Peluru Nyasar ke Gedung DPR

Senin , 15 Oct 2018, 20:21 WIB