Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Joint Committee Terancam Bubar

Jumat 02 Nov 2012 15:00 WIB

Rep: Satria Kartika Yudha/ Red: Hazliansyah

Para pemain timnas Indonesia, melakukan latihan di Stadion Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta.

Para pemain timnas Indonesia, melakukan latihan di Stadion Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta.

Foto: Republika/Edwin Dwi Putranto

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Mundurnya Todung Mulya Lubis dari jabatan Ketua Joint Committee (JC) memiliki dampak buruk. Keberadaan JC kini terancam bubar.

Pasalnya, Komite Bersama antara PSSI-KPSI ini belum bisa menentukan jadwal pertemuan selanjutnya untuk melanjutkan pembahasan terkait beberapa agenda rekonsiliasi yang sebelumnya telah berjalan.

Wakil Ketua JC, Djamal Aziz mengatakan, dirinya belum bisa memastikan kapan JC akan kembali menggelar pertemuan. Ia mengatakan, JC hampir tidak mungkin mampu menjalankan tugas tanpa adanya seorang ketua.

Dikatakan Djamal, JC harus terlebih dahulu menunggu keputusan AFC terkait permasalahan mundurnya Todung. Posisi Ketua Joint Committee yang saat ini kosong pun diserahkan sepenuhnya kepada AFC yang berhak menentukan dan mencari pengganti Todung.

"Kami tentu belum bisa berbuat apa-apa selama belum ada ketua. Tahapan yang saat ini harus dilakukan adalah menunggu kepastian AFC untuk menentukan pengganti Todung," kata Djamal saat dihubungi, Jumat (2/11).

Djamal yang merupakan perwakilan JC dari pihak KPSI berharap AFC mampu memilih pengganti yang tepat. Namun, ia menginginkan agar pengganti itu tidak lagi berasal dari anggota PSSI.

"Sebelumnya kami terima keputusan AFC yang memilih ketua dari anggota PSSI karena alasan legalitas. Tapi nyatanya, pilihan itu salah. Todung tidak sanggup dan menyerah di tengah jalan," tambahnya.

Sekarang, keluh Djamal, sejumlah agenda rekonsiliasi yang telah berjalan pun akhirnya akan semakin sulit terlaksana. Contohnya mengenai penyatuan liga dan Harmonisasi timnas.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA