Wednesday, 12 Rabiul Akhir 1440 / 19 December 2018

Wednesday, 12 Rabiul Akhir 1440 / 19 December 2018

Pelatih River Plate Kecewa Final Copa Libertadores di Madrid

Rabu 05 Dec 2018 16:08 WIB

Rep: Anggoro Pramudya/ Red: Endro Yuwanto

 Pelatih River Plate Marcelo Gallardo (mengangkat tangan).

Pelatih River Plate Marcelo Gallardo (mengangkat tangan).

Foto: Agustin Marcariani/Reuters
Tak seharusnya laga final digelar di tempat yang begitu jauh.

REPUBLIKA.CO.ID, BUENOS AIRES -- Juru taktik River Plate Marcelo Gallardo merasa tidak senang dengan keputusan yang diambil pihak Komite Sepak Bola Amerika Selatan (Conmebol). Conmebol memutuskan memainkan leg kedua final Copa Libertadores di Stadion Santiago Bernabeu, Madrid, Spanyol.

"Untuk memainkan Copa Libertadores 10 ribu kilometer jauhnya dari rumah adalah hal yang memalukan," ujar Gallardo kepada wartawan dikutip Diario AS, Rabu (5/12).

Buntut dari keputusan Conmebol lantaran aksi vandalisme para suporter River. Sejumlah fan klub Argentina itu melakukan penyerangan ke bus Boca Juniors ketika ingin memasuki area Stadion El Monumental pada November lalu.

Alhasil, untuk meminimalisasi aksi tersebut kembali terjadi, maka Conmebol dan beberapa pihak terkait memutuskan menggelar partai final Copa Libertadores di ibu kota Spanyol, Madrid. "Kami akan merenungkan keputusan ini karena pendukung kami telah kehilangan kesempatan menyaksikan klubnya bermain," sambung pria 42 tahun.

Menurut juru taktik asal Argentina itu, tak seharusnya laga final digelar di tempat yang begitu jauh. Bukan hanya di luar Argentina, tapi juga di luar Amerika Selatan.

Gallardo pun mengaku ini merupakan keputusan konyol di sepanjang gelaran Liga Champions-nya klub-klub Amerika Selatan. "Kami harus bersiap-siap untuk pertandingan dan bermain sebaik mungkin untuk membela kepentingan pendukung kami, karena tak ada orang lain yang akan melakukannya."

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA