Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Wiranto: Kuba Ingin Belajar Bulutangkis dari Indonesia

Rabu 26 Jun 2019 22:30 WIB

Red: Bayu Hermawan

Ketua Umum PP PBSI Wiranto (ketiga kanan) bersama Ketua Panitia Pelaksana Blibli Indonesia Open 2019 Achmad Budiharto (ketiga kiri), Chief Executive Officer Blibli.com Kusumo Martanto (tengah), Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI Susy Susanti (kedua kiri), atlet bulutangkis Indonesia Kevin Sanjaya (kanan) dan Gloria Widjaja (kiri) menggelar konferensi pers jelang Blibli Indonesia Open 2019 di Jakarta, Rabu (26/6/2019).

Ketua Umum PP PBSI Wiranto (ketiga kanan) bersama Ketua Panitia Pelaksana Blibli Indonesia Open 2019 Achmad Budiharto (ketiga kiri), Chief Executive Officer Blibli.com Kusumo Martanto (tengah), Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI Susy Susanti (kedua kiri), atlet bulutangkis Indonesia Kevin Sanjaya (kanan) dan Gloria Widjaja (kiri) menggelar konferensi pers jelang Blibli Indonesia Open 2019 di Jakarta, Rabu (26/6/2019).

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Wiranto mengatakan PBSI akan mengkaji soal itu sebagai bagian persahabatan dua negara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Pengurus Pusat Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia (PP PBSI) Wiranto mengatakan, Kuba ingin mempelajari bulutangkis Tanah Air menjelang Olimpiade 2020 di Tokyo, Jepang. Hal itu disampaikan saat Wiranto bertemu dengan Dubes Kuba Nirsia.

"Karena persahabatan antarnegara, saya kira ada baiknya kita terima," kata Wiranto di kantor Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Polhukam) di Jakarta, Rabu.

Duta Besar Kuba untuk Indonesia Nirsia Castro Guevara menemui Wiranto di kantor Kemenko Polhukam untuk membicarakan keseriusan negara di Amerika Tengah itu belajar bulutangkis Indonesia. Dalam pertemuan tertutup dari media itu, Wiranto menjelaskan bahwa Dubes Nirsia mengakui kemajuan bulutangkis Indonesia.

Untuk itu, sebelum menghadapi Olimpiade 2020, para pemain bulutangkis dari negeri dengan ibu kota Havana itu akan singgah di Indonesia untuk berlatih. Wiranto meminta Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI Susi Susanti yang ikut hadir dalam pertemuan itu untuk mengkaji terkait teknis kerja sama tersebut.

"Saya perintahkan Susi Susanti dengan tim untuk mengkaji lebih dalam lagi secara teknis bagaimana kerja samanya. Tapi yang pasti tidak ikut Pelatnas kita, tapi nanti kami carikan ''sparring partner'' di tempat latihan yang lain," kata Wiranto yang juga Menko Polhukam itu.

Sedangkan terkait waktu pelaksanaan kerja sama itu, Wiranto mengaku masih akan dibahas oleh tim terkait. "Tapi intinya kami ''welcome'' persahabatan itu penting, lebih penting dari apa pun terutama kompetisi pun kita harus kerja sama," katanya.


Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA