Rabu, 5 Zulqaidah 1439 / 18 Juli 2018

Rabu, 5 Zulqaidah 1439 / 18 Juli 2018

Ratchanok Intanon Terinspirasi Pebulu Tangkis Indonesia

Jumat 26 Januari 2018 05:44 WIB

Red: Israr Itah

Ratchanok Intanon.

Ratchanok Intanon.

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Ketika masih kecil, Intanon sering menonton pertandingan para pemain Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pebulu tangkis tunggal putri peringkat empat dunia Ratchanok Intanon mengaku terinspirasi oleh pemain-pemain Indonesia dalam caranya bermain. Ketika masih kecil, atlet andalan Thailand ini sering menonton pertandingan para pemain Indonesia.

"Mereka inspirasi saya," kata Intanon, di Istora Senayan, Jakarta, Kamis (25/1).

Selain itu, Intanon merasa Indonesia memiliki kedekatan dengan negara asalnya yang juga menjadi salah satu faktor dia bermain baik hingga sempat menjadi juara dunia pada 2013 lalu. Ia mengaku sering berbicara dengan para pemain Indonesia untuk berbagi pengalaman.

Intanon berada di Indonesia untuk turut serta dalam turnamen bulu tangkis Indonesia Masters 2018. Dalam pertandingan babak kedua, Kamis, Intanon berhasil menyingkirkan wakil tuan rumah Fitriani 21-17, 21-16.

Kendati memperoleh kemenangan, Intanon mengaku sempat merasa tertekan akibat atmosfer riuh Istora yang memberikan dukungan pada Fitriani. Selain itu, kemampuan Fitriani menurutnya semakin meningkat.

"Saya merasa tidak bermain cukup baik karena tegang. Selain itu, dia punya pertahanan yang baik dan lebih percaya diri dibandingkan terakhir kami bertemu," ujar dia lagi.

Setelah menjalani pertandingan ketiganya kontra Fitriani hari ini, Intanon menilai wakil Indonesia tersebut memiliki modal besar untuk menjadi pebu lutangkis hebat.

"Dia punya kaki dan pukulan yang bagus, tetapi kurang berpengalaman. Selain itu, dia perlu memperbaiki beberapa kesalahan. Menurut saya, pemain-pemain Indonesia punya pukulan yang hebat, termasuk Fitriani," kata Intanon pula.

Pada putaran perempat final nanti, Intanon akan menghadapi unggulan enam Nozomi Okuhara (Jepang) yang menumbangkan wakil Taiwan, Pai Yu Po, 21-19, 21-18.

Intanon yang tak pernah menang kala menghadapi wakil Jepang tersebut, membuat dirinya siap berhadapan dengan Nozomi, karena merasa selepas pulih dari cedera dia merasa lebih termotivasi.

"Saya ingin memenangi Indonesia Masters, tetapi saya tahu lawan-lawan kali ini lebih berat, jadi saya ingin fokus ke setiap pertandingan terlebih dulu, apalagi akan menghadapi lawan berat di perempat final," ujar Intanon.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES