Saturday, 29 Rabiul Akhir 1443 / 04 December 2021

Saturday, 29 Rabiul Akhir 1443 / 04 December 2021

Meracik Ekonomi Syariah Melalui Novel Cinta

Jumat 07 Dec 2018 22:42 WIB

Rep: Irwan Kelana/ Red: Agung Sasongko

  M Gunawan Yasni dan novel “Sang Penatap Matahari”.

M Gunawan Yasni dan novel “Sang Penatap Matahari”.

Foto: Republika/Irwan Kelana
Novel “Sang Penatap Matahari” ditulis selama tiga tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketika sebuah pesan tak bisa disampaikan lewat buku teks keagamaan, maka novel bisa menjadi pilihan. Itulah yang dilakukan oleh M Gunawan Yasni.

Praktisi perbankan dan pasar modal syariah itu telah menelurkan dua buku tentang ekonomi syariah, yakni   Ekonomi dan Keuangan Syariah: Pemahaman dan Penerapan Ringkas (Bilingual), dan Ekonomi Sufistik.

Namun, dia merasa belum puas. Sebagai pakar ekonomi syariah dan dosen terbang di beberapa perguruan tinggi, bertahun-tahun ia merasakan kegelisahan. Tokoh yang menekuni ekonomi syariah sejak tahun 2003, merasa memerlukan cara lain untuk menyampaikan pesan kepada masayarakat tentang pentingnya ekonomi syariah.

“Ekonomi syariah kita jalan di tempat. Tantangan dan kendalanya bukan berasal dari luar, tapi justru dari dalam negeri kita sendiri. Saya ingin menyampaikan pesan tersebut kepada masyarakat dalam bentuk cerita yang mengalir melalui tokoh-tokohnya. Sehingga, tanpa terasa pesan itu sampai kepada masyarakat,” kata Gunawan Yasni dalam perbincangan dengan Republika.co.id di Resto Ahmei, Pejaten Village, Jakarta,  Selasa (4/12).

Untuk menyampaikan pesan itulah, anggota Dewan Pengawas Syariah (DPS) di sejumlah Lembaga Keuangan Syariah (LKS) itu  menulis novel yang berjudul “Sang Penatap Matahari”. Novel setebal 454 halaman itu diterbitkan oleh Mogayer Publishing, September 2018.

“Kalau ditanya mengapa saya menulis novel ini, karena saya ingin menggugah, menyadarkan dan mendorong penghayatan masyarakat tentang ekonomi syariah. Ekonomi syariah itu bagus, tapi ada yang menghambat,” ujarnya.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA