Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Pembakaran Alquran di Swedia, Badan Keagamaan Turki akan Ambil Langkah Hukum

Rabu 25 Jan 2023 12:10 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Ani Nursalikah

Seorang demonstran wanita memegang Alquran saat melakukan protes di depan Konsulat Jenderal Swedia, di Istanbul, Turki, 22 Januari 2023. Demonstran berkumpul setelah politikus sayap kanan Swedia-Denmark Rasmus Paludan diizinkan menggelar demonstrasi dan membakar salinan Alquran di depan kedutaan Turki di Stockholm pada 21 Januari 2023.

Seorang demonstran wanita memegang Alquran saat melakukan protes di depan Konsulat Jenderal Swedia, di Istanbul, Turki, 22 Januari 2023. Demonstran berkumpul setelah politikus sayap kanan Swedia-Denmark Rasmus Paludan diizinkan menggelar demonstrasi dan membakar salinan Alquran di depan kedutaan Turki di Stockholm pada 21 Januari 2023.

Foto: EPA-EFE/SEDAT SUNA
Diyanet Turki juga menentang serangan Islamofobia di negara-negara Eropa.

REPUBLIKA.CO.ID,  ANKARA -- Badan keagamaan terkemuka Turki, Diyanet, mengumumkan rencananya mengambil tindakan hukum di luar negeri terhadap pembakaran kitab suci Alquran yang dilakukan politikus Swedia Rasmus Paludan, Sabtu (21/1/2023).

Kepala Diyanet Ali Erbas mengatakan atase dan konsultan diplomatik badan tersebut yang ada di 120 negara akan membawa tindakan pembakaran Alquran itu ke pengadilan. Diyanet dan Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) juga telah merencanakan pertemuan daring mengenai masalah tersebut pada Rabu (25/1/2023).

Baca Juga

"Kami akan mengangkat suara kami tidak hanya menentang pembakaran Alquran yang keji di Swedia, tetapi juga terhadap serangan Islamofobia di negara-negara Eropa," kata dia, seperti dilansir Anadolu Agency, Rabu (25/1/2023).

Ali Erbas mengungkapkan, mereka akan menghubungi perwakilan dari berbagai organisasi melalui surat. Diyanet juga akan menunjukkan sikap atas serangan terhadap Alquran dan masjid semacam itu dengan menulis surat ke berbagai tempat.

"Semua intelektual, akademisi, aktivis, organisasi non-pemerintah, anggota media, dan orang-orang yang berpikiran benar yang percaya pada hukum dan hak asasi manusia dan memprioritaskan penghormatan terhadap agama dan perdamaian sosial di Eropa harus mengangkat suara mereka melawan serangan terbuka terhadap suci," kata Erbas.

Rasmus Paludan, pemimpin Partai Stram Kurs (Garis Keras), di bawah perlindungan polisi dan seizin pemerintah, membakar mushaf Alquran di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm pada Sabtu (21/1/2023).

Rasmus yang juga berkewarganegaraan Swedia sebelumnya pernah menggelar sejumlah aksi demonstrasi dengan membakar Alquran. Pada April tahun lalu, pengumuman Paludan tentang tur pembakaran Alquran selama bulan suci Ramadhan memicu kerusuhan di seluruh Swedia. Dikelilingi oleh polisi, Paludan membakar kitab suci dengan korek api menyusul cacian panjang hampir satu jam.

Dia menyerang Islam dan imigrasi di Swedia. Sekitar 100 orang berkumpul di dekatnya untuk demonstrasi tandingan dengan damai. "Jika Anda tidak berpikir harus ada kebebasan berekspresi, Anda harus tinggal di tempat lain," katanya saat itu.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA