Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

UMNO Mengutuk Keras Pembakaran Alquran di Swedia

Rabu 25 Jan 2023 12:24 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil

UMNO Mengutuk Keras Pembakaran Alquran di Swedia. Foto: Dengan penjagaan polisi, pemimpin partai sayap kanan Stram Kurs (Garis Keras), Rasmus Paludan, membakar sebuah Alquran di depan Kedutaan Besar Turki di Ibu Kota Swedia, Stockholm, 21 Januari 2023.

UMNO Mengutuk Keras Pembakaran Alquran di Swedia. Foto: Dengan penjagaan polisi, pemimpin partai sayap kanan Stram Kurs (Garis Keras), Rasmus Paludan, membakar sebuah Alquran di depan Kedutaan Besar Turki di Ibu Kota Swedia, Stockholm, 21 Januari 2023.

Foto: EPA-EFE/Fredrik Sandberg/TT SWEDEN OUT
UMNO menilai kasus pembakaran Alquran di Swedia adalah provokasi.

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Organisasi Kebangsaan Melayu Bersatu (UMNO) mengecam keras aksi pembakaran Alquran yang dilakukan oleh politikus ekstremis sayap kanan Swedia-Denmark, Rasmus Paludan. Aksi tersebut terjadi di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm baru-baru ini.

Presiden UMNO, Datuk Seri Dr Ahmad Zahid Hamidi, dalam sebuah pernyataan mengatakan terlepas dari niat sebenarnya, tindakan keji Paludan adalah provokasi yang jelas dan sangat tidak menghormati umat Islam di seluruh dunia.

Baca Juga

“Paludan juga secara signifikan telah menyalahgunakan hak kebebasan berekspresi, yang dengannya merusak semangat hidup berdampingan secara damai di dunia multi-agama," ujar dia dikutip di Bernama, Rabu (25/1/2023).

Ahmad Zahid yang juga menjabat sebagai Wakil Perdana Menteri menyampaikan, UMNO mendesak pemerintah Swedia mengambil tindakan yang tepat atas kebencian yang mengerikan terhadap Islam ini.

Sementara itu, Majelis Ulama UMNO mengecam keras aksi Paludan itu. Mereka menggambarkannya sebagai perilaku ekstrim dan Islamofobia, serta penghinaan terhadap Islam.

Ketua Majelis Ulama UMNO, Datuk Dusuki Ahmad, mengatakan menghina agama apa pun jelas bertentangan dengan etika sosial, yang menghormati hak untuk menjalankan agama seseorang.

Tidak hanya itu, ia juga menambahkan tindakan keji Paludan dikhawatirkan semakin memicu kebencian di antara orang-orang, serta merusak perdamaian di masyarakat dan memicu provokasi maupun reaksi, termasuk kekerasan.

Oleh karena itu, dia menuntut agar pemerintah Swedia meminta maaf kepada seluruh umat Islam dan masyarakat internasional, karena gagal menghentikan insiden yang terjadi di negara tersebut.

“(Majelis Ulama UMNO juga) menyerukan kepada para ulama dan umat Islam, untuk terus mendoakan agar kebenaran Islam terus bersinar ke seluruh penjuru dunia dan memberikan rasa aman kepada umatnya dimanapun berada,” lanjut dia.

Sumber:

https://www.bernama.com/en/general/news.php?id=2158522

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA