Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

Pemerintah Jerman Kutuk Pembakaran Alquran di Swedia

Selasa 24 Jan 2023 02:12 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Dengan penjagaan polisi, pemimpin partai sayap kanan Stram Kurs (Garis Keras), Rasmus Paludan, membakar sebuah Alquran di depan Kedutaan Besar Turki di Ibu Kota Swedia, Stockholm, 21 Januari 2023. Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Jerman Christian Wagner pada Senin mengutuk pembakaran salinan Alquran di Swedia.

Dengan penjagaan polisi, pemimpin partai sayap kanan Stram Kurs (Garis Keras), Rasmus Paludan, membakar sebuah Alquran di depan Kedutaan Besar Turki di Ibu Kota Swedia, Stockholm, 21 Januari 2023. Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Jerman Christian Wagner pada Senin mengutuk pembakaran salinan Alquran di Swedia.

Foto: EPA-EFE/Fredrik Sandberg/TT SWEDEN OUT
Pemerintah Jerman sebut pembakaran Alquran aksi provokasi yang sebabkan perpecahan

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Jerman Christian Wagner pada Senin mengutuk pembakaran salinan Alquran di Swedia.

"Kami mengutuk tindakan (yang dilakukan) selama akhir pekan. Itu tidak sopan dan sangat tidak pantas, dan kami juga ragu bahwa tindakan ini mewakili pandangan mayoritas masyarakat Swedia," kata Wagner kepada perwakilan media di Berlin.

Dia menyebut tindakan pemimpin partai sayap kanan Denmark Stram Kurs, Rasmus Paludan, yang membakar salinan Alquran di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm pada Sabtu (21/1/2023) sebagai "provokasi yang bertujuan memicu perpecahan".

Kecaman terus mengalir dari seluruh dunia Arab dan Islam atas pembakaran salinan kitab suci Islam itu. Kementerian Luar Negeri Turki mengutuk pembakaran Al Quran di Stockholm sebagai 'serangan keji'.

"Kami mengutuk keras serangan keji terhadap kitab suci kami, Al Quran, di Swedia hari ini (21 Januari) meskipun kami telah berulang kali memperingatkan sebelumnya," kata Kemlu Turki pada Sabtu pekan lalu.

Menanggapi izin dari pemerintah Swedia atas insiden tersebut, Ankara membatalkan kunjungan Menteri Pertahanan Swedia Pal Jonson ke Turki. Persatuan Cendekiawan Muslim Internasional juga meminta negara-negara Muslim memanggil duta-duta besar Swedia untuk menuntut permintaan maaf dari pemerintah Swedia atas insiden tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA