Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

Kuburan Massal Berisi 49 Jenazah Ditemukan di Kongo

Jumat 20 Jan 2023 13:40 WIB

Red: Nora Azizah

Kuburan massal di Kongo dikaitkan dengan kasus pembunuhan kelompok milisi etnis.

Kuburan massal di Kongo dikaitkan dengan kasus pembunuhan kelompok milisi etnis.

Foto: AP Photo/Samy Ntumba Shambuyi
Kuburan massal di Kongo dikaitkan dengan kasus pembunuhan kelompok milisi etnis.

REPUBLIKA.CO.ID, JOHANNESBURG -- Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengumumkan, kuburan massal berisi 49 jenazah ditemukan di bagian timur Republik Demokratik Kongo, mengutip reuters, Kamis (19/1/2023). Pihaknya mengaitkan pembunuhan itu dengan kelompok milisi etnis.

Empat puluh dua mayat, termasuk 12 wanita dan enam anak-anak, ditemukan dikubur di desa Nyamamba, provinsi Ituri, kata misi penjaga perdamaian PBB, MONUSCO, melalui Twitter. Selain itu, mayat tujuh laki-laki ditemukan di desa Mbogi, sekitar 30 km timur dari ibu kota provinsi Bunia, tambahnya.

Baca Juga

MONUSCO mengutuk keras pembunuhan-pembunuhan biadab dan pengecut yang berkaitan dengan CODECO ini. ereka berkata, seraya menambahkan bahwa para penjaga perdamaian telah melancarkan patroli di daerah tersebut pada akhir pekan lalu setelah mendengar mengenai serangan-serangan ini.

CODECO merupakan salah satu dari banyak milisi yang beroperasi di Kongo timur. Anggota mereka berasal dari komunitas peternakan etnis Lendu, yang melancarkan serangan rutin terhadap penggembala Hema di provinsi Ituri.

CODECO, yang terpecah ke beberapa faksi dan beroperasi di daerah terpencil, tidak memiliki juru bicara dan tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar. Setidaknya 195 warga sipil tewas dan 84 diculik dalam serangan-serangan yang dikaitkan dengan CODECO dan sebuah milisi saingan bernama Zaire sejak awal Desember.

Serangan-serangan ini meningkatkan jumlah pengungsi di provinsi Ituri hingga lebih dari 1,5 juta orang, kata misi PBB. Juru bicara pemerintah Kongo belum secara langsung merespons permintaan untuk komentar.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA