Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

PM Australia: Jacinda Ardern Tunjukkan Cara Memimpin dengan Cerdas

Kamis 19 Jan 2023 11:57 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Esthi Maharani

Perdana Australia Anthony Albanese terkejut dengan pengunduran diri Persana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern.

Perdana Australia Anthony Albanese terkejut dengan pengunduran diri Persana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern.

Foto: EPA-EFE/LUONG THAI LINH
Ardern telah menunjukkan kepada dunia tentang cara memimpin

REPUBLIKA.CO.ID, CANBERRA -- Perdana Menteri Australia Anthony Albanese terkejut dengan pengunduran diri Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern. Dalam sebuah cicitan di Twitter, Albanese mengatakan, Ardern telah menunjukkan kepada dunia tentang cara memimpin dengan kecerdasan dan kekuatan.

"Jacinda Ardern telah menunjukkan kepada dunia bagaimana memimpin dengan kecerdasan dan kekuatan. Dia telah menunjukkan, empati dan wawasan adalah kualitas kepemimpinan yang kuat," kata Albanese, dilaporkan RNZ, Kamis (19/1/2023).

Baca Juga

Albanese mengatakan, Ardern telah menjadi advokat yang gigih untuk Selandia Baru. Menurut Albanese, Ardern telah menjadi inspirasi bagi banyak orang. "Dia adalah teman baik bagi saya," kata Albanese.

Ardern secara mengejutkan mengumumkan pengunduran dirinya. Dalam pertemuan kaukus tahunan Partai Buruh pada Kamis (19/1/2023), Ardern mengatakan, dia tidak lagi memiliki cukup tenaga untuk melakukan pekerjaan sebagai perdana menteri.

"Sudah waktunya. Saya pergi," ujar Ardern, sambil menahan air matanya, dilaporkan the Guardian.

Ardern mengatakan, dia telah merenungkan pengunduran dirinya selama liburan musim panas. Ardern memikirkan apakah dia memiliki energi untuk melanjutkan tugasnya sebagai perdana menteri. Pada akhirnya Ardern menyimpulkan bahwa dia tidak bisa melanjutkan tugasnya.

"Ini adalah lima setengah tahun yang paling memuaskan dalam hidup saya,” kata Ardern, dikutip New Zealand Herald.

Masa jabatan Ardern sebagai perdana menteri akan berakhir paling lambat 7 Februari. Ardern menjadi kepala pemerintahan wanita termuda di dunia ketika dia terpilih sebagai perdana menteri pada 2017 di usia 37 tahun. Dia telah memimpin Selandia Baru melewati pandemi Covid-19 dan peristiwa besar lainnya termasuk serangan teror di dua masjid di Christchurch dan erupsi vulkanik di White Island.

“Saya harap saya meninggalkan warga Selandia Baru dengan keyakinan bahwa Anda bisa menjadi baik tetapi kuat, berempati tetapi tegas, optimistis tetapi fokus. Dan bahwa Anda bisa menjadi pemimpin bagi diri Anda sendiri, yang tahu kapan waktunya untuk pergi,” kata Ardern.

Ardern mengatakan, tidak ada skandal rahasia di balik pengunduran dirinya. Dia menegaskan bahwa pengunduran dirinya murni karena keputusan pribadi. Ardern mengatakan, keputusan ini mendapatkan dukungan penuh dari keluarganya.

“Saya pergi karena dengan pekerjaan istimewa seperti ini ada tanggung jawab besar. Tanggung jawab untuk mengetahui kapan Anda adalah orang yang tepat untuk memimpin dan kapan Anda tidak. Saya tahu kapan saya memiliki cukup sisa energi untuk melakukannya dengan adil," ujar Ardern.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA